Kamis, 18 September 2014 | 06:40:51
Home / Focus Group Discussion / Misteri Penghapusan Pelajaran TIK di Kurikulum 2013

Jumat, 31 Mei 2013 , 13:41:00

MENDALAM: Kepala Litbang PGRI Moch Abduh Zen (kanan) dan Agus Rachman dari Kemendikbud (tengah) saat menjadi pembicara FGD. Foto: Adrianto/indopos
BERITA TERKAIT

Focus Group Discussion (FGD) Indopos –JPNN.com dan Sekolah Guru Indonesia (SGI) Dompet Dhuafa mengupas seputar Guru, antara Perjuangan dan Revolusi Teknologi Informasi. Diskusi ini mengupas berbagai persoalan pendidikan, terutama kesiapan para guru dalam menghadapi revolusi teknologi informasi.

Dari diskusi ini, terungkap sejumlah persoalan serius yang mengemuka. Tidak hanya mempertanyakan profesionalisme guru, tetapi juga Uji Kompetensi Guru (UKG) online, yang servernya ngadat hingga tidak adanya listrik sampai pada pertanyaan menghilangnya mata pelajaran TIK di Kurikulum 2013. Berikut laporan yang akan ditulis bersambung mulai hari ini.


=========================================

Mula-mula diskusi berlangsung adem ayem. Apalagi, pembawaan pemateri pertama Moch Abduh Zen  tampak kalem dan datar-datar saja. Kepala Litbang Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) ini didaulat tampil sebagai pemateri pembuka oleh Retno Listyarti, Sekjen Serikat Guru Indonesia (FSGI). Sebelumnya, moderator diskusi Ariyanto yang juga Redpel Indopos memberikan kesempatan pertama kepada Retno.

Entah karena apa, Retno justru melempar kesempatan pertamanya kepada Abduh. Aksi Retno disambut senyum oleh Abduh, kemudian disambut tawa peserta diskusi. Maklum, kedua tokoh guru ini berasal dari dua wadah guru yang berbeda yang dikenal selalu bersaing. Abduh dari PGRI dan Retno sekjen FSGI.

’’Mungkin karena saya dianggap senior, jadi saya yang harus duluan,’’ kata Abduh membuka pembicaraan. FGD yang kali ini mengupas seputar profesionalisme guru di era digital ini juga menampilkan pembicara lain, seperti Praktisi Pendidikan Itje Khodijah, Asep Sapa’at dari Sekolah Guru Indonesia (SGI) Dompet Dhuafa, Obert Hoseanto dari Microsoft dan Agus Rachman, Kasubid Pusat Pengembangan Profesi Pendidik, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Juga ada Praktisi Standardisasi Nosa Kurniawan.

Abduh Zen mengakui, kemajuan teknologi informasi telah mengubah sikap dan cara berpikir anak didik. Karena, saat ini siapa pun termasuk anak-anak sudah terbuka akses informasi maupun komunikasi yang nyaris tanpa batas. ’’Karena itu, sebaiknya anak-anak itu harus dibekali keterampilan mendasar, keterampilan berpikir maupun keterampilan berkomunikasi dalam menghadapi kemajuan teknologi,’’ kata Abduh.

Anak-anak, kata Abduh, sebaiknya sudah ditanamkan keterampilan kognitif (cognitive skills) yakni keterampilan berpikir ala pakar. Mereka memiliki kemampuan bukan saja merekam data atau fakta di sekelilingnya, tapi  juga bagaimana mengelola data itu, kemudian dipergunakan untuk memecahkan masalah yang belum ada formulanya.

Selanjutnya, interpersonal skills, yakni anak harus punya kemampuan komunikasi yang baik agar bisa meyakinkan orang terhadap apa yang dia sampaikan. Ketiga adalah kemampuan internal personal, kemampuan  dalam berkomuikasi dengan dirinya sendiri. ”Jadi anak perlu dibekali ketahanan mental, sehingga bisa mengelola gejala psikologis yang timbul dalam dirinya.”

Tentu saja, lanjut Abduh, untuk pembekalan ketiga hal mendasar itu, mau tidak mau akan melibatkan bagaimana gurunya mengajar. Ia lantas menyebut dalam UU Sisdiknas, bahwa dalam UU itu guru ditempatkan sebagai fasilitator. Artinya, guru harus mampu menciptakan suasana proses pembelajaran agar siswa aktif mengembangkan dirinya. Ini pembelajaran active learning. Tetapi, praktiknya memang belum sepenuhnya dilakukan.

’’Inilah yang menurut saya harus menjadi fokus perhatian profesionalisme guru bagi pemerintah. Tapi sampai hari ini proyek-proyek profesionalisme guru baru sibuk menguji kompetisi awal, kompetensi akhir, memetakan, tapi sampai kapan akan terimplementasi dalam dunia pendidikan saya belum tahu,’’ ujarnya.



Lain lagi penampilan Sekjen FSGI Retno Listyarti. Seperti biasa Retno selalu tampil semangat dan energik. Ini sangat kontras dengan penampilan pemateri pertama Abduh Zen yang datar-datar saja. Secara lantang, Retno menyebut pemaksaan gagasan yang mengacu pada teknologi justru menjadi akar banyak masalah di dunia pendidikan Indonesia.

Menurut dia, anak-anak harus dididik sesuai era zamannya. Namun sayangnya pemerintah belum mampu melakukannya. ’’Seharusnya, para penentu kebijakan pendidikan itu mampu merumuskan kecakapan apa yang dibutuhkan di masa mendatang,  agar setelah itu para siswa bisa dibekali,’’ kata Retno.

Retno sependapat dengan Abduh, bahwa diera digital ini siswa memiliki cara belajar yang berbeda dengan gurunya. ’’Karena sebagian besar guru yang saat ini mengajar, mereka lahir di saat dunia pendidikan masih bergelut dengan peralatan analog. Tetapi, sekarang mereka harus mengajar anak didik yang lahir dengan pertumbuhan era digital yang begitu pesat,” papar Retno.

Ia menilai para pembuat kebijakan politik tidak pernah seiring dengan kebijakan pendidikan. Saat ini, seharusnya pemerintah menyiapkan infrastruktur teknologi sebagai penunjang pendidikan di era digital. ‘’Terutama dalam ketersediaan listrik. Karena ternyata di Jawa saja, masih ada daerah yang sampai sekarang belum terjamah listrik.”

Sementara, dalam beberapa kebijakan pendidikan pemerintah selalu mengacu kepada teknologi. Namun, di lain pihak masih banyak infrastruktur penunjang teknologi seperti listrik, yang belum ada.  Dia mencontohkan wilayah di Pandeglang, Banten. Salah satu pelosok, yang sebenarnya tidak terlalu jauh dari Jakarta.

Namun, di sana masih ada sejumlah sekolah yang belum teraliri Listrik. ’’Kalau di Pandeglang saja belum ada listrik, lalu bagaimana yang di Wai kanan Lampung? Ini sangat ironis, karena pemerintah sekarang menuntut guru harus berhadapan dengan teknologi, tetapi fasilitas masih banyak yang belum memadai,’’ ujarnya.

Retno kemudian mengkritisi kebijakan Uji Kompetensi Guru (UKG) Online. ’’Kalau listrik saja masih byar pet, atau bahkan belum ada, bagaimana para gurunya bisa ikut UKG Online,’’ ujar Retno. ’’Kebijakannya sudah online, tetapi kebijakan pendidikan belum berorientasi online. Ini kan ironis.’’

Berawal dari situ, Retno lantas menyebut sejumlah kebijakan pendidikan yang diterapkan pemerintah sudah usang. Tak ayal juga kurikulum 2013 yang terbaru, dan mulai akan diterapkan pada tahun ajaran 2013/14 mendatang. “Menurut saya, kurikulum 2013 itu sudah basi. Karena di kurikulum itu justru menghapus mata pelajaran Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK),” ujarnya.

Menurut Retno, penghapusan mata pelajaran TIK sungguh sangat bertentangan dengan tuntutan zaman. ’’Ini kebijakan aneh. Di saat para guru dihadapkan dengan revolusi teknologi informasi, justru pelajaran itu dihapus.’’

Persoalan penghapusan mata pelajaran TIK tidak berhenti di sini saja. Tetapi, nasib para guru TIK juga dipertanyakan Retno. Karena, tidak sedikit guru-guru TIK terutama di kota-kota besar banyak yang sudah kompeten di bidang ini. ’’Terus mau dikemanakan guru-guru TIK ini?”

Karena tidak ada kejelasan, lanjut Retno, dengan penghapusan mata pelajaran TIK  ini, para guru-guru TIK harus mengajar yang bukan pada bidangnya. ’’Tetap, apa ya mungkin, seorang guru TIK harus mengajar olah raga, hanya karena mata pelajarannya dihapus. Dan kalau pun ini bisa terjadi, bisa dibayangkan bagaimana kualitas guru itu. Dan ini bisa terjadi, karena tidak ada pilihan. Karena pilihannya antara menganggur, atau berpaling dipaksa mengajar mata pelajaran lain. (fat/jpnn)
Tulis Komentar
Nama
Email
Komentar
      1. 25.06.2014,
        09:00
        awesome seo
        lo93PC Really enjoyed this article.Much thanks again. Fantastic. From mobile
      2. 25.06.2014,
        02:17
        awesome seo
        gtVBwV Major thankies for the post. Want more. From mobile
      3. 24.08.2013,
        11:47
        Dini W
        Pak Nuh maunya apa sih...? bukankah beliau seorang yang konsen dengan teknologi ???akankah anak2 semakin melek teknologi??
      4. 21.08.2013,
        11:41
        cep
        bener kata ortu dulu, negara ini nantinya bakal dipimpin olh org2 bodoh
      5. 16.07.2013,
        14:13
        Puji
        Tik d hapus,kan nantinya ada pelatihan utk guru.nah itu proyeknya.....melatih guru2 yg gaptek dg pelatihan.makanya tik dhapus. From mobile
      6. 08.07.2013,
        11:57
        jojo
        Menurut pribadi saya sangat merugikan bagi guru tik karena dengan di gantinya istilah TIK dengan Pusat Teknologi Pendidikan tidak bedanya dengan
      7. 04.07.2013,
        19:40
        irwan
        pemerintah ini maunya apa sih,,,baru aja sekolah kami dapat bantuan 20 unit komputer. ko kurikulum 2013 mau menghapus pelajaran TIK...
      8. 03.07.2013,
        20:28
        NUKMAN,S.Kom
        Assalammualaikum, saya seorang guru TIK di SMAN 1 kayuagung OKI sumatera selatan tlg pejabatan yang ber wenang, tinjau ulang lagi pel. TIK jangan di hapus demi mencerdaskan anak bangsa. Selain itu tlg pikirkan nasib kami yang sdh berkeluarga untuk menghidupkan anak istri, tlg pk kembalikan pel. TIK. Wassalammualaikum From mobile
      9. 03.07.2013,
        18:51
        maharani
        Sungguh ironi di zaman era teknologi informasi dan komunikasi yg mkin maju justru pelajaran TIK.akn.dihilangkan..siap" ; generasi muda Indonesia menjadi Gaptek.semua..!! Nasib..nasib...sudah cape' kuliah di bid.informatika biaya besar sudah dikeluarkan, bertahun' jd pengajar TIK pd akhirnya akn dhapuskan...jd pengangguran dech kita...kmbali k zaman batu!! Berarti pemerintah gak usah lg mmproduksi HP,computer..gadget' yg lainnya!! From mobile
      10. 01.07.2013,
        11:23
        HmbaAllah
        Guru TIK akan kemana nasibmu kini????
        Kurikulum yang lahir Prematur..