Minggu, 17 Desember 2017 – 05:25 WIB

Ada Arab Saudi di Belakang Rencana Trump Soal Yerusalem

Selasa, 05 Desember 2017 – 19:11 WIB
Ada Arab Saudi di Belakang Rencana Trump Soal Yerusalem - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Keberatan sejumlah negara muslim terkait rencana pengakuan Yerusalem sebagai ibu kota Israel tak akan didengar Presiden Amerika Serikat Donald Trump.

Pasalnya, Trump sudah mengantongi dukungan kekuatan terbesar di Timur Tengah, dan salah satu negara muslim paling berpengaruh, Arab Saudi.

Demikian disampaikan Penasihat Indonesian Society for Middle East Studies, Smith Alhadar, dalam wawancara live bersama CNN Indonesia beberapa saat lalu, Selasa (5/12).

Menurutnya, Putra Mahkota Saudi Pangeran Muhammad bin Salman (MBS) justru terlibat aktif dalam menentukan arah kebijakan luar negeri AS terkait konflik Israel-Palestina.

Bersama menantu Trump, Jared Kusner, dia telah menyusun sebuah rencana besar untuk mengakhiri konflik tersebut.

"Mereka telah sampai kepada kesimpulan bahwa masalah Palestina dapat diselesaikan dengan cara Palestina dimerdekakan di sebagian Tepi Barat dan Jalur Gaza," lanjut Smith.

Konsep perdamaian buatan Arab Saudi dan AS itu juga menyebutkan bantuan keuangan dan pembebasan ribuan tahanan Palestina.

Selain itu, lanjut Smith, harus disadari juga bahwa pengakuan Yerusalem sebagai ibu kota Israel adalah janji kampanye Trump. Karena itu, Trump pasti akan berusaha mewujudkannya sebelum Pemilu Presiden AS 2020.

Sumber : RMOL.co
SHARES
loading...
loading...
Komentar