JPNN.com

Antena Kapal Tersangkut Kabel Sutet, Nelayan Langkat Tewas

Selasa, 04 Desember 2018 – 20:53 WIB Antena Kapal Tersangkut Kabel Sutet, Nelayan Langkat Tewas - JPNN.com

jpnn.com, LANGKAT - Seorang nelayan bernama Fauzir Rahman, 35, tewas tenggelam di aliran Sungai Serapuh Dusun V, Desa Pulau Banyak, Kecamatan Tanjung Pura, Kabupaten Langkat, Senin (3/12).

Korban asal Pangkalan Susu (Tekong Boat) itu tewas setelah antena kapal boat yang ditumpanginya tersangkut kabel Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi (SUTET) yang melintang dialiran sungai.

Berdasarkan keterangan korban Fauzir serta Muhammad Jali, 57, Warga Jalan Proklamasi, Kelurahan Kwala Bingai, Stabat, Minggu (2/12) sekira pukul 22.00 WIB, mereka dan nelayan lainnya berjumlah 9 orang memancing ke tengah laut menggunakan kapal boat.

Setibanya di Sungai Serapuh, Dusun V Pangkal Pasar, Desa Pulau Banyak, boat yang mereka tumpangi akan melintasi dibawah jembatan gantung. Bersebelahan dengan jembatan, melintang jaringan Saluran Tegangan Tinggi (STT) milik PT PLN yang berposisi telanjang dan kendur.

Nahas, disaat air tengah pasang, boat mereka yang memiliki antena setinggi 1 meter sangkut di kabel Sutet yang kendur hingga menimbulkan percikan api yang menyambar ke boat.

Akibatnya, satu buah mesin Dompeng 28 PK dari boat yang mereka tumpangi juga meledak, sehingga membuat 4 penumpang boat terpental ke sungai, sementara tujuh penumpang lainnya masih bertahan di dalam boat.

Ke-empat penumpang yang melompat itu, tiga di antaranya selamat dan berhasil berenang ke tepi sungai. Sementara itu, korban yang bernama Muhammad Ilham, tenggelam. Hingga siang hari ini belum timbul juga dan belum ditemukan.

Kepala Harian Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Langkat, Drs Irwan Syahri, melalui Kasi Kedaruratan BPBD Langkat, Soegino SPd mengatakan, saat ini tim speed boat yaitu perahu karet sudah diterjunkan, guna mencari korban tenggelam.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...