JPNN.com

Apakah Mentega Buruk bagi Kesehatan? Begini Kata Ahli Gizi

Rabu, 30 Oktober 2019 – 10:51 WIB Apakah Mentega Buruk bagi Kesehatan? Begini Kata Ahli Gizi - JPNN.com
Mentega. Foto: MSN

jpnn.com - Pada akhir tahun 1980-an, lemak dianggap musuh. Saat ini, pemakan sehat memadukan mentega ke dalam kopi pagi mereka dan menambahkan minyak kelapa ke smoothie mereka. Jadi apa yang menyebabkannya?

Singkat cerita, sains pernah menunjuk makanan berlemak tinggi sebagai penyebab segala hal mulai dari kolesterol tinggi dan risiko penyakit jantung hingga kenaikan berat badan. Namun sejak itu, para peneliti telah mendapatkan beberapa pengetahuan utama, seperti fakta yang sangat penting bahwa tidak semua lemak diciptakan sama. Tetapi bagaimana dengan mentega, apakah mentega buruk bagi Anda?

"Era mentega buruk telah berakhir, dan mentega bisa memenuhi diet bergizi dan sehat dari siapa pun yang menikmatinya," kata Wendy Bazilian, DrPH, RDN, ahli gizi, dan penulis Eat Clean, Stay Leanseries, seperti dilansir laman MSN.

Bahkan, satu ulasan tahun 2016 yang menilai temuan dari penelitian yang dilakukan pada lebih dari 600.000 orang menyimpulkan bahwa konsumsi mentega tidak terkait dengan semua penyebab kematian dan tidak secara signifikan terkait dengan kejadian kardiovaskular yang merugikan, seperti penyakit jantung koroner atau stroke. "Namun berhati-hatilah, karena tidak berarti Anda bisa mengonsumsi mentega sebanyak yang Anda inginkan," Bazilian memperingatkan.

Mari dijabarkan. Hanya satu sendok makan mentega mengandung sekitar 100 kalori dan 11,5 gram lemak, 7 di antaranya berasal dari lemak jenuh. 7 gram itu mewakili 35 persen dari total jumlah harian yang direkomendasikan dari lemak jenuh berdasarkan diet 2.000 kalori. Sebagai perbandingan, Anda bisa makan 1,25 cangkir blueberry untuk jumlah kalori yang sama (ditambah serat dan antioksidan).

"Mentega adalah pilihan yang lebih baik dibandingkan dengan margarin yang mungkin mengandung sedikit lemak trans yang diketahui meningkatkan kolesterol LDL yang buruk dan meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular dan pengganti lemak yang sangat diproses lainnya," tambah Bazilian.

Namun, banyak alternatif seperti minyak zaitun atau alpukat lebih rendah lemak jenuh dan memberikan manfaat kesehatan tambahan. Secara kalori, mentega pada dasarnya sama dengan minyak zaitun atau alpukat (bahkan mungkin mengandung sekitar 30 kalori lebih sedikit per sajian).

Namun distribusi jenis lemak di setiap bahan berbeda. Seperti disebutkan sebelumnya, mentega memiliki proporsi lemak jenuh tertinggi, dan asupan tinggi mentega dikaitkan dengan peningkatan kadar kolesterol darah, sedangkan minyak zaitun dan alpukat mengandung lebih banyak lemak tak jenuh tunggal yang meningkatkan kesehatan jantung. "Ghee memiliki lebih sedikit laktosa dan kasein dan titik asap lebih tinggi daripada mentega," tambah Bazilian.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...