JPNN.com

APTI: Cukai Rokok Naik, Serapan Tembakau ke Petani Rendah

Selasa, 27 Oktober 2020 – 04:22 WIB
APTI: Cukai Rokok Naik, Serapan Tembakau ke Petani Rendah - JPNN.com
Ilustrasi pekerja di pabrik rokok. Foto: Bea Cukai

jpnn.com, JAKARTA - Rencana pemerintah menaikkan cukai rokok atau Cukai Hasil Tembakau (CHT) menjadi 17 persen pada 2021 dirasa sangat memberatkan petani tembakau di Pulau Jawa.

Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Asosiasi Petani Tembakau Indonesia (APTI) Jawa Tengah, Muh. Rifai mengatakan efek dari kenaikan CHT berimbas pada serapan tembakau petani oleh pabrikan rokok.

"Jika CHT naik, harga jual rokok ke konsumen pasti meningkat, saat ini daya beli konsumen rokok mengalami penurunan dan pabrikan rokok pasti menurunkan produksi,” kata Rifai, Senin (26/10).

Menurut Rifai, petani tembakau jangan dibebani untuk memulihkan perekonomian negara dengan kenaikan CHT.

“Dengan kenaikan CHT tahun lalu, serapan tembakau petani oleh pabrikan tsemakin menurun. Ketika panen tembakau, harga jualnya sangat rendah,” paparnya.

Senada, Wakil Ketua Umum APTI  Samukrah juga mengatakan kenaikan CHT sebesar 17% pada 2021 akan merugikan petani tembakau.

“Jika CHT naik, produksi rokok tidak akan berjalan karena bahan bakunya dibeli murah. Ini sangat memberatkan petani tembakau,” seru Samukrah.

Untuk itu, pemerintah harus membuat regulasi yang jelas bagi petani tembakau di beberapa wilayah karena setiap tahun selalu mengalami masalah saat panen, sehingga selalu dirugikan terkait harga.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
yessy