Begini Cara Australia Yakinkan ASEAN Kapal Selam Nuklir Bukan Ancaman

 Begini Cara Australia Yakinkan ASEAN Kapal Selam Nuklir Bukan Ancaman
PM Scott Morrison menyatakan Australia tak punya niat untuk mengadakan senjata nuklir. (ABC News: Ian Cutmore)

Australia terus berupaya memperkuat pengaruhnya di ASEAN setelah berhasil mencapai kesepakatan untuk membentuk kemitraan strategis yang komprehensif.

Kesepakatan itu menunjukkan keinginan Australia untuk semakin mengukuhkan hubungan diplomatik di kawasan ini ketika persaingan antara Tiongkok dan Amerika Serikat kian meruncing.

"Pencapaian ini membuktikan komitmen Australia untuk mendukung peran utama ASEAN di Indo-Pasifik dan memperkuat kemitraan kita demi masa depan," ujar Perdana Menteri Scott Morrison dalam pernyataan bersama dengan Menlu  Australia, Marise Payne.

"Australia mendukung kawasan yang damai, stabil, tangguh dan sejahtera dengan ASEAN sebagai pusatnya," katanya.

Brunei, yang bertindak selaku pimpinan ASEAN saat ini, menyatakan kesepakatan dengan Australia menandai babak baru hubungan kedua belah pihak dan merupakan perjanjian bermakna, mendasar dan saling menguntungkan.

PM Morrison juga mengatakan Australia akan mendukung perjanjian ini secara substansial, termasuk menyiapkan paket bantuan sebesar $154 juta untuk proyek kesehatan, energi, kontra-terorisme, kejahatan transnasional, pemulihan pandemi COVID-19 dan bantuan beasiswa.

Sejauh ini Tiongkok juga diketahui telah berusaha mencapai kesepakatan di tingkat yang sama dengan kesepakatan yang dicapai Australia dan ASEAN.

Kantor berita Reuters menyebutkan Menteri Utama Tiongkok Li Keqiang bertemu para pemimpin ASEAN pada hari Selasa.

Kesepakatan baru yang dibuat dengan ASEAN, termasuk Indonesia, nantinya akan memperkuat diplomasi Australia di kawasan

Sumber ABC Indonesia