Selasa, 19 Februari 2019 – 01:54 WIB

Belum Ada Kasus Flu Babi di Indonesia

Selasa, 12 Februari 2019 – 23:46 WIB
Belum Ada Kasus Flu Babi di Indonesia - JPNN.COM

Infus. Foto: dok JPG

jpnn.com, SURAKARTA - Akhir-akhir ini kabar adanya flu babi (H1N1) yang telah merenggut nyawa beberapa warga di negara-negara lain mulai mengemuka di banyak media.

Peristiwa tersebut, antara lain, terjadi di Tiongkok dan Hongkong. Namun, menurut pihak Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Surabaya, di Indonesia belum ada kasus persebaran virus H1N1.

"Indonesia masih aman, juga di Surabaya," kata Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit dr Mira Novia MKes. Itu disampaikan dalam konferensi pers kemarin (11/2) di kantor humas Pemkot Surabaya.

Babi di daerah Surabaya masih aman. Tidak ada virus H1N1. Terutama yang berada di rumah pemotongan hewan (RPH).

Hewan-hewan tersebut telah melalui serangkaian pemeriksaan. Terlebih, babi di tempat tersebut berasal dari sekitar Jatim sehingga risiko tertular virus H1N1 dari negara lain sangat kecil.

Meski begitu, dia mengimbau masyarakat tetap berhati-hati terhadap virus tersebut. Sebab, virus babi yang menyerang ke manusia sangat berbahaya.

"Virus yang menular dari hewan ke manusia adalah influenza tipe A," kata Mira. Masih ada tiga tipe lain, yakni B, C, dan D. "Tiga itu tidak terlalu berbahaya," lanjutnya.

Dia menjelaskan, tanda seseorang mengidap flu babi adalah menderita flu disertai sesak. "Bila warga sudah merasakan gejala itu, harus segera periksa ke RS," ucapnya.

SHARES
TAGS   Flu babi
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar