JPNN.com

Bersaing di Adipura Asia Timur

Rabu, 03 Maret 2010 – 02:08 WIB
Bersaing di Adipura Asia Timur - JPNN.com
TUGU - Banyak sudah kota penerima Adipura di Indonesia, seperti Balikpapan yang bahkan tak segan memasang Tugu Adipura, kendati lingkungan sekitarnya sendiri tak senantiasa terawat. Foto: Internet.
JAKARTA - Kota-kota peraih Adipura harus siap dites di tingkat internasional. Sebab, Kementerian Lingkungan Hidup (KLH) bersama 16 negara kawasan Asia Timur merancang road map kota berwawasan lingkungan (environtmentally sustainable cities). Selain kriteria dan indikator, pemberian penghargaan juga dibahas untuk kompetisi lingkungan hidup antarkota-kota di Asia Pasifik.

Mereka yang ikut adalah sepuluh negara anggota ASEAN ditambah enam negara dari Asia Timur dan Pasifik. Yakni, India, Tiongkok, Jepang, Korea, Australia, dan Selandia Baru. 16 negara ini berkumpul dalam acara bertajuk high level seminar on Environmentally Sustainable Cities di Crowne Plaza Hotel kemarin (2/3).

Turut hadir Wakil Menteri Lingkungan Hidup Jepang Hikaru Kobayashi dan sejumlah tokoh lingkungan hidup. Antara lain, Prof Emil Salim dari Universitas Indonesia dan Prof Ryokichi Hirono dari Seikei University. Jepang memang menjadi tamu spesial. Sebab, teknologi pengelolaan sampah di negara matahari terbit itu sudah sangat maju. "Kami menawarkan teknologi pengelolaan untuk limbah yang negara lain tak bisa mengolahnya," kata Kobayashi.

Emil Salim yang juga bertindak sebagai co-chair pertemuan tersebut mengatakan, potensi menggarap kota-kota besar di Asia sangat strategis. Sebab, pada 2020 hampir 60 persen populasi penduduk dunia akan terkonsentrasi di kota-kota besar Asia. Itu bakal membuat persoalan lingkungan hidup semakin kompleks.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
ito