JPNN.com

Bowo Sidik Akui Amplop Kode 'Cap Jempol' untuk Serangan Fajar Pileg

Sabtu, 06 April 2019 – 00:54 WIB Bowo Sidik Akui Amplop Kode 'Cap Jempol' untuk Serangan Fajar Pileg - JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Tersangka dugaan suap kerja sama pengiriman pupuk menggunakan kapal, Bowo Sidik Pangarso alias BSP telah menjalani pemeriksaan penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jumat (5/4).

Bowo yang keluar dari gedung KPK sekira pukul 19.15 WIB mencoba menghindari sorotan kamera saat dicecar pertanyaan wartawan. Namun banyaknya pewarta yang melontarkan pertanyaan, politisi Golkar ini akhirnya bersedia berbicara.

BACA JUGA: Misteri Cap Jempol di 400 Ribu Amplop Serangan Fajar Pak Bowo

Ia mengaku ratusan ribu amplop terdapat 'cap jempol' itu akan digunakan untuk serangan fajar Pemilu 2019 kepentingan pencalonannya di Pemilu Legislatif 2019.

“Iya, iya, untuk Pileg,” ujar Bowo kepada wartawan di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta.

BACA JUGA: Bowo, Pak Luhut dan Demokrasi Amplop

Bowo membantah uang berjumlah Rp 8 miliar itu mendapat arahan dan perintah dari salah seorang menteri yang berkaitan dengan kerja sama pupuk, dalam hal ini Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman.

“Enggak ada, enggak ada (arahan menteri),” singkat Bowo.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...