JPNN.com

Bupati Kutim Mau Ikut Pilkada Lagi Pakai Duit Kontraktor, Begini Modusnya

Sabtu, 04 Juli 2020 – 11:05 WIB
Bupati Kutim Mau Ikut Pilkada Lagi Pakai Duit Kontraktor, Begini Modusnya - JPNN.com
Wakil Ketua KPK Nawawi Pomolango dalam konferensi pers di Gedung KPK Jakarta, Jumat (3-7-2020) malam. Foto: ANTARA/HO-Humas KPK

jpnn.com, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menangkap Bupati Kutai Timur (Kutim) Ismunandar dan istrinya, Encek Unguria dalam operasi senyap di Jakarta, Kamis (2/7). Encek juga ketua DPRD Kutim.

Wakil Ketua KPK Nawawi Pomolango mengungkapkan, Ismunandar datang ke Jakarta guna menyosialisasikan niatnya maju di Pilkada Serentak 2020. Ketua Dewan Pertimbangan DPC Partai NasDem Kutim itu juga didampingi ajudannya yang bernama Arif Wibisono.

“Berdasarkan informasi yang KPK terima perihal adanya dugaan akan terjadi tindak pidana korupsi," kata Nawawi dalam konferensi pers di Gedung KPK, Jakarta Selatan, Jumat (4/6).

Nawawi menjelaskan bahwa pada Kamis (2/7) pukul 18.45 WIB, KPK memperoleh informasi adanya kegiatan pengumpulan uang dari para kontraktor yang mengerjakan proyek Pemkab Kutai Timur. Selanjutnya tim KPK mengamankan Ismunandar, seorang pengusaha bernama Aditya Maharani, serta Kepala Bapenda Kutai Timur Musyaffa di sebuah restoran di FX Senayan.

"Setelah itu secara simultan, Tim KPK yang berada di area Jakarta dan Sangatta Kutai Timur juga turut mengamankan pihak-pihak lain," kata Nawawi.

Dari hasil operasi tangkap tangan (OTT) tersebut, KPK mengamankan uang tunai Rp 170 juta, beberapa buku tabungan dengan total saldo Rp 4,8 miliar, sertifikat deposito Rp 1,2 miliar.

Pihak-pihak yang terjaring OTT pun langsung diboyong ke KPK. Lembaga antirasuah itu lantas menetapkan tujuh orang sebagai tersangka.

KPK menjerat Ismunandar, Encek, Musyafa, Kepala Badan Pengelula Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) Kutim Suriansyah, serta Kepala Dinas PU Aswandini. Adapun yang menjadi tersangka pemberi suap adalah Deky Aryanto dan Aditya Maharani.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
ara