JPNN.com

Cukupkah Sarapan Hanya dengan Buah?

Senin, 29 April 2019 – 08:21 WIB Cukupkah Sarapan Hanya dengan Buah? - JPNN.com

jpnn.com - Sarapan adalah waktu makan paling penting dalam sehari. Begitu pentingnya, sampai ada pepatah yang mengatakan bahwa makan pagi seperti raja, makan siang seperti pangeran, dan makan malam seperti pengemis.

Menurut survey Asia Pacific Breakfast yang dilakukan pada 2018, sebanyak 72 persen orang Indonesia setuju bahwa sarapan pagi sangatlah penting. Kendati demikian, masih banyak masyarakat yang belum menyantap sarapan dengan menu dan pasokan gizi yang tepat.

Faktanya, sekitar 40–56 persen masyarakat Indonesia masih mengonsumsi terlalu banyak karbohidrat atau hanya mengonsumsi minuman panas seperti kopi atau teh untuk sarapan.

Lantas, bagaimana bila sarapan dengan buah? Ada yang bilang, sarapan dengan buah cukup untuk memenuhi kebutuhan gizi di pagi hari.

Bahkan, ada pula yang berkata bahwa sarapan dengan buah juga mampu mendatangkan manfaat detoks.

Apa kata medis?

Perlu diketahui, arti kata sarapan dalam bahasa Inggris (breakfast) adalah “buka puasa”. Hal tersebut tidak salah, karena setelah tidur 6–7 jam tubuh membutuhkan asupan makanan sebagai bahan bakar untuk memulai aktivitas di hari yang baru. Oleh karena itu, sarapan yang baik adalah yang mengandung kombinasi dari berbagai gizi, seperti karbohidrat, protein, serat, lemak, vitamin, dan mineral.

Bagaimana dengan buah? Bukankah buah kaya akan gizi? Ya, hal itu memang benar. Namun, buah hanya mengandung vitamin, mineral, serat, dan karbohidrat. Kandungan tersebut masih belum cukup untuk memenuhi kebutuhan gizi yang lengkap untuk sarapan.

Sumber klikdokter

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...