JPNN.com

Daya Tahan Demokrasi Melemah di Era Presiden Jokowi

Oleh Pangi Syarwi Chaniago

Sabtu, 27 Februari 2021 – 22:50 WIB
Daya Tahan Demokrasi Melemah di Era Presiden Jokowi - JPNN.com
Pangi Syarwi Chaniago. Foto: Dokpri for JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Pada era Presiden Jokowi, kualitas demokrasi menurun. Daya tahan demokrasi melemah (freedom of spech, freedom of ekspresion).

Indeks Demokrasi Indonesia di tahun 2020 mengalami penurunan versi The Economist Intelligence Unit (EIU).

Dalam laporan ini, Indonesia tercatat mendapatkan skor 7,92 untuk proses pemilu dan pluralisme; 7,50 untuk fungsi dan kinerja pemerintah; 6,11 untuk partipasi politik; 4,38 untuk budaya politik; dan skor 5,59 untuk kebebasan sipil.

Kita sangat berharap wacana presiden merevisi UU ITE tidak hanya sekadar basa-basi politik semata, bisa segera presiden intervensi, ditindaklanjuti partai politik keinginan presiden di DPR, sebagaimana presiden bisa intervensi pilkada ditunda 2024 lewat kaki tangan tokoh sentral ketua umum partai politik.

Logikanya revisi UU ITE semestinya juga bisa, kalau ada yang menolak, presiden seharusnya bisa mengatasi masalah tersebut.

Sebab presiden sebagai kepala negara dan kepala pemerintahan yang punya legitimasi, kekuasaan dan pengaruh yang cukup kuat dalam desain sistem presidensial Indonesia.

Betapa pentingnya negara menghormati hak rakyat untuk menyatakan pandangan, pikiran dan kata-katanya pada ruang ekspresi media online maupun media offline. Bahkan Freedom House dijadikan sebagai parameter pemenuhan kebebasan hak sipil dan demokrasi.

Penghormatan pada kebebasan sipil dan termasuk di dalamnya adalah kebebasan bagi kaum minoritas. Freedom House bisa memasukkan Indonesia dalam daftar negara yang demokrasi dalam persimpangan jalan karena mulai tersumbatnya kanal kebebasan berbicara, kebebasan pers, kebebasan mengadakan perkumpulan.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...