Debt Collector Habisi De-Budi Karena Motor, Lembaga Konsumen: Ambil Paksa Itu Pidana

Jumat, 30 Juli 2021 – 20:44 WIB
Debt Collector Habisi De-Budi Karena Motor, Lembaga Konsumen: Ambil Paksa Itu Pidana
Para debt collector yang menghabisi De-Budi gara-gara tunggakan kredit motor ditunjukkan kepada awak media di Mapolresta Denpasar, Senin (26/7) lalu. (Adrian Suwanto/Radar Bali)

jpnn.com, DENPASAR - Aksi barbar debt collector menebas Gede Budiarsana alias De-Budi, hingga tewas gara-gara tunggakan kredit motor mendapat sorotan Lembaga Perlindungan Konsumen (LPK) Bali.

Direktur LPK Bali Putu Armaya mengatakan, aksi para debt collector menarik motor Yamaha Lexi milik Ketut Widiada alias Jro Dolah – kakak kandung korban tewas De-Budi - melanggar kaidah hukum.

“Soal penarikan kendaraan oleh debt collector, kalau ikutin aturan, Undang-Undang Fidusia sudah jelas, tidak boleh menarik motor kreditor,” ujar Direktur LPK Bali, Putu Armaya, dikutip dari Radarbali.id.

Larangan tersebut diperkuat dengan terbitnya putusan Mahkamah Konstitusi yang menjelaskan terkait penarikan kendaraan.

Bahkan, seandainya kreditor melakukan wanprestasi sekalipun, debt collector tetap tidak bisa melakukan penarikan kendaraan bermotor.

“Kalau itu dilakukan (menarik paksa), jelas melanggar. Itu jelas pelanggaran pidana,” beber Putu Armaya.

Pelanggaran pidana itu diatur di dalam pasal KUHP, yakni pasal perampasan atau pencurian.

Karena itu, Armaya mengingatkan para debt collector tidak melakukan perbuatan serupa lantaran berpotensi berurusan dengan hukum.

SPONSORED CONTENT

loading...