JPNN.com

Dirut Petrokimia Gresik Bantah Terlibat dalam Kasus Bowo Sidik

Rabu, 04 September 2019 – 21:18 WIB Dirut Petrokimia Gresik Bantah Terlibat dalam Kasus Bowo Sidik - JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Direktur Utama Petrokimia Gresik Rahmad Pribadi membantah terlibat dalam kasus suap dan gratifikasi anggota Komisi VI DPR Bowo Sidik Pangarso.

Menurut Rahmad, tidak ada bukti yang menjelaskan dirinya terlibat dalam kasus politikus Golkar itu.

"Intinya, nama saya dicatut oleh terdakwa tanpa bukti-bukti yang jelas,” kata Rahmad saat bersaksi dalam persidangan di Pengadilan Tipikor Jakarta, Rabu (4/9).

BACA JUGA : Nama Dirut Petrokimia Gresik Kembali Disebut di Persidangan Kasus Bowo Sidik

Rahmad mengaku tidak begitu mengenal Bowo. Pertemuan keduanya berawal saat Bowo melakukan kunjungan kerja ke Petrokimia Gresik. Saat itu, Rahmad masih menjabat sebagai Direktur SDM Petrokimia Gresik.

“Ada juga agenda makan siang dan kolega yang tercatat PT Danaresksa Sekuritas, kemudian saya telepon Direktur Danareksa Sekuritas Saidu Solihin," kata Rahmad.

Dia menambahkan, dalam santap siang itu ada juga staf Danareksa Sekuritas dan terdakwa.

Bowo Sidik didakwa menerima suap Rp 2,6 miliar dari PT HTK karena membantu proses kerja sama sewa kapal dengan PT Pilog. Uang itu diterima Bowo Sidik melalui perantara dalam bentuk USD 163.733 dan Rp 311 juta.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...