JPNN.com

Dorong Konsumen Beli Produk Kehutanan Besertifikasi Lestari

Kamis, 11 Desember 2014 – 20:20 WIB
Dorong Konsumen Beli Produk Kehutanan Besertifikasi Lestari - JPNN.com
Dradjad H Wibowo. Foto: dokumen JPNN.Com

jpnn.com, JAKARTA - Lembaga internasional non-profit yang bergerak di bidang kampanye pelestarian hutan, Programme for the Endorsement of Forest Certification (PEFC) pada 1 Oktober lalu memberikan sokongan berupa sertifikat penguatan kepada sistem skema sertifikasi pengelolaan hutan lestari Indonesian Forestry Certification Cooperation (IFCC).  PEFC merupakan organisasi global yang berbasis di Geneva dan telah memberikan sertifikasi lebih dari 264 juta hektar hutan dan 15.804 perusahaan.

Ben Gunneberg selaku CEO PEFC International mengatakan, dukungan itu menjadi titik balik bagi Indonesia sebagai negara yang dipandang masih berjuang menanggulangi laju deforestasi.  Sertifikasi hutan merupakan mekanisme penting untuk memverifikasi sekaligus mempromosikan pengelolaan hutan lestari yang mempertimbangkan kemanfaatan lingkungan, sosial dan ekonomi hutan.

"Kami mendorong perusahaan dan konsumen secara bersama untuk memilih produk yang tersertifikasi PEFC sebagai bentuk dukungan kepada pemilik hutan di Indonesia yang telah mengelola hutan mereka secara lestari," kata dia, Kamis (11/12).

Sedangkan IFCC Chairman, Dradjad H Wibowo menyatakan, selama ini orang sering mempertentangkan antara kelestarian hutan dengan pembangunan ekonomi. Menurutnya, sertifikasi standar IFCC yang mendapat penguatan dari PEFC akan menjadi alat efektif untuk mendorong pengelolaan hutan lestari sekaligus menjaga ekspor produk hasil hutan dan olahannya.

"Sertifikasi pengelolaan hutan lestari PEFC/IFCC ini adalah alat pasar yang bersifat voluntary, sehingga tidak ada pertentangan apapun dengan SVLK (sistem verifikasi legalitas kayu) yang diwajibkan pemerintah," katanya.

Sertifikasi PEFC/IFCC muncul karena permintaan perusahaan ritel dan perusahaan multinasional yang ingin menunjukkan pada konsumennya bahwa mereka hanya membeli produk-produk yang dihasilkan dari hutan yang dikelola dengan baik. Produknya antara lain berupa kertas, furnitur dan lain lain.

Nantinya, produk yang mendapat sertifikat IFCC akan diberi logo PEFC sehingga dapat dijual di perusahaan berskala internasional seperti Wallmart.  "Kami mengajak seluruh stakeholder untuk secara bersama menjaga dan mengawasi agar sertifikasi IFCC ini tetap kredibel," tutur Dradjad.

Untuk mencapai tujuan ambisius ini, penyusunan standar IFCC dilakukan secara terbuka dan melibatkan berbagai pemangku kepentingan yang mencakup sembilan elemen utama berdasarkan agenda Kenferensi PBB untuk Lingkungan dan Pembangunan (UNCED) tahun 1992.  Sembilan elemen utama itu adalah kalangan usaha dan industri, anak- anak dan remaja, pemilik hutan, masyarakat adat dan lokal, pemerintahan nasional/regional dan lokal, LSM, komunitas ilmiah dan teknologi, perempuan, pekerja dan serikat pekerja.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
ara