JPNN.com

Bursa Calon Kapolri

Hmmm, Konon Sudah Ada Gerilya Pati Polri demi Tarik Perhatian Presiden Jokowi

Senin, 30 November 2020 – 19:15 WIB
Hmmm, Konon Sudah Ada Gerilya Pati Polri demi Tarik Perhatian Presiden Jokowi - JPNN.com
Topi polisi dengan logi Tribrata. Foto: dok.JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Ketua Presidium Indonesia Police Watch (IPW) Neta S Pane mengatakan bursa calon Kapolri saat ini makin riuh karena ada pergerakan petinggi Polri demi menarik perhatian Presiden Joko Widodo (Jokowi). 

Menurut Neta, para perwira tinggi (pati) Polri yang diunggulkan sebagai calon pengganti Jenderal (Pol) Idham Azis di kursi pimpinan Korps Bhayangkara  melakukan manuver dan berbagai gerilya dengan cara masing-masing. 

"Mulai lobi-lobi tingkat tinggi, membuat berbagai kegiatan menyangkut kinerja unit kerjanya, hingga event-event yang membuat si calon mendapat penghargaan," kata Neta, Senin (30/11).

Neta menegaskan bahwa semua manuver itu berujung pencitraan supaya si calon bisa dilirik Presiden Jokowi sebagai pemilik hak prerogatif dalam memilih calon Kapolri.

Namun, kata Neta, kalangan internal Polri yang paham dengan manuver dan aksi gerilya tersebut justru merasa geli. Sebab, gerilya mereka tak lebih seperti orang cari muka. 

"Gerilya itu makin ketat. Pekan ini akan ada pergantin kepala BNN (Badan Narkotika Nasional, red) sehingga akan ada bintang dua masuk menjadi bintang tiga. Artinya persaingan dalam bursa Kapolri makin ketat," ulasnya.

Lebih lanjut Neta menilai persoalan Polri ke depan makin rumit. Oleh karena itu, IPW menghaarapkan Jokowi memilih figur calon Kapolri yang mumpuni, punya pengalaman dan jam terbang tinggi.

Dalam analisis Neta, sebaiknya calon Kapolri pernah menjadi kapolda di wilayah Pulau Jawa. "Sehingga instingnya dalam menjaga keamanan nasional sudah terlatih," katanya.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
ara