Sabtu, 24 Agustus 2019 – 05:16 WIB

IPW: Salah Pilih Bisa Jadi Malapetaka

Selasa, 09 Juli 2019 – 18:15 WIB
IPW: Salah Pilih Bisa Jadi Malapetaka - JPNN.COM

Neta S Pane. Foto: dok/JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Ketua Presidium Indonesia Police Watch Neta S Pane mengatakan, banyaknya figur yang mendaftar sebagai komisioner Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) bisa menjadi berkah bagi Panitia Seleksi Calon Pimpinan KPK.

Sisi lain, kata Neta, banyaknya pendaftar juga bisa menjadi malapetaka bagi lembaga antirasuah itu kalau pansel salah pilih.

“Apalagi saat ini cukup banyak anggota Polri, jaksa, dan pengacara yang ikut mendaftar, pansel harus benar benar teliti terhadap track record mereka," kata Neta dalam siaran persnya, Selada (9/7).

Neta menyebut ada lima hal yang patut dicermati pansel dalam menyeleksi capim KPK. Termasuk lima kelompok yang harus dihindari masuk KPK.

BACA JUGA: Tiga Petahana Daftar Capim KPK, Semoga Ada Yang Lolos

Pertama, figur post power syndrome harus dicegah masuk KPK. Menurut Neta, umumnya pejabat atau mantan pejabat tinggi kerap terjebak post power syndrome dan merasa paling dan serba tahu terutama dalam hal pemberantasan korupsi.

"Padahal, seharusnya mereka yang menjadi sasaran KPK, mengingat kekayaannya tidak sebanding dengan penghasilannya sebagai pejabat," ujarnya.

Kedua, lanjut dia, mantan pejabat yang selalu berburu jabatan untuk eksistensi. Dia mencontohkan, mereka sudah mengikuti pilkada, caleg atau posisi lainnya dan selalu gagal tetapi selalu mengatakan ingin mengabdi untuk bangsa.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar