Kamis, 20 Juni 2019 – 18:54 WIB

Jantung Bocor

Oleh Dahlan Iskan

Sabtu, 04 Mei 2019 – 10:33 WIB
Jantung Bocor - JPNN.COM

Mungkin tidak ada waktu untuk menelepon. Mereka khawatir kelewatan giliran. Maka mereka pun kembali ke Surabaya. Jawabnya masih sama: belum ada tanggal giliran.

Balik lagi ke desa. Balik lagi pingsan-pingsan.

Hari itu pingsannya lebih lama. Lebih setengah jam. Keluarga panik. Lalu menghubungi saya.

Saya pun memutuskan pulang ke Surabaya. "Sesekali menolong keluarga sendiri," kata hati saya.

Kepada saya Ria menegaskan sikapnya. "Saya tidak mau menyerobot antrean," ujar Ria. "Saya berdosa kalau yang saya serobot meninggal sebelum saya," katanya.

Setuju.

Saya juga tidak punya niat menyerobot antrean. Saya akan carikan jalan lain. Dan yang utama saya harus tahu: seberapa serius problem jantungnya. Kok sudah pingsan-pingsan begitu lama masih bisa bertahan.

Saya pun bertemu dokter ahli jantung: Heroe Subroto. Yang keahlian utamanya adalah bedah jantung anak-anak. Rekornya: mengoperasi  jantung bayi berumur 3 minggu.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar