Senin, 22 Juli 2019 – 23:01 WIB

Jokowi Kunjungi Pulau Rinca, Ini Rencananya untuk Taman Nasional Komodo

Kamis, 11 Juli 2019 – 21:39 WIB
Jokowi Kunjungi Pulau Rinca, Ini Rencananya untuk Taman Nasional Komodo - JPNN.COM

jpnn.com, LABUAN BAJO - Presiden Joko Widodo mengunjungi Pulau Rinca di Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur, Kamis (11/7). Bersama Ibu Negara Iriana, presiden yang beken disapa dengan panggilan Jokowi itu melihat kondisi pulau yang masuk dalam kawasan Taman Nasional Komodo tersebut.

Presiden Jokowi dan rombongan berangkat ke Pulau Rinca dari dermaga di Pantai Waecicu, Kabupaten Manggarai Barat. Jarak tempuh Pantai Waecicu hingga Pulau Rinca antara 45 - 60 menit dengan menggunakan kapal cepat.

Begitu tiba di Pulau Rinca, Presiden Jokowi langsung disambut Kepala Balai Taman Nasional Komodo Lukita Awang dengan paparan singkat. Menurut Jokowi, dirinya ingin melihat kawasan yang akan menjadi destinasi wisata unggulan itu secara menyeluruh.

"Kita ini ingin melihat secara makronya untuk kawasan Labuan Bajo dan sekitarnya. Artinya, Labuan Bajo ada Pulau Komodo, ada Pulau Rinca, kemudian ada lautnya sehingga pembenahan kawasan pembangunan fasilitas-fasilitas pendukung itu terintegrasi semuanya," ujar Jokowi seusai melihat-lihat area Pulau Rinca.

Mantan gubernur DKI itu menambahkan, akan ada grand design pengembangan kawasan Taman Nasional Komodo secara terintegrasi. Menurutnya, rancangan besar pengembangan destinasi unggulan itu akan segera dibahas di tingkat kementerian dengan melibatkan berbagai pihak.

"Rancangan besar ini yang sebentar lagi akan kita buatkan rapat terbatas sehingga grand design-nya itu betul-betul sambung antara Labuan Bajo, Rinca, Komodo, lautnya, semuanya terdesain dengan baik dan dikerjakan tidak parsial," tuturnya.

Namun, Jokowi juga menggarisbawahi akan pentingnya prinsip konservasi dan daya dukung Taman Nasional Komodo agar pengembangan wisata tidak membahayakan lingkungan alam yang menjadi habitat kadal raksasa tersebut. Menurutnya, harus ada pemisahan yang jelas antara zona konservasi dan turisme di kawasan tersebut.

"Saya tadi sudah sampaikan ke Kepala Balai untuk betul-betul dihitung daya dukungnya. Ini adalah kawasan konservasi sehingga nanti akan kita buat desain besar, rancangan besar, mana yang untuk turis, mana yang untuk konservasi, mana yang dikuota, mana yang tidak," tuturnya.(fat/jpnn)

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar