Minggu, 21 Juli 2019 – 15:40 WIB

Karet Gelang

Oleh Dahlan Iskan

Senin, 03 Juni 2019 – 04:04 WIB
Karet Gelang  - JPNN.COM

jpnn.com - Tit-for-tat juga. Akhirnya. Perusahaan dibalas dengan perusahaan. Blacklist dibalas blacklist.

Jumat lalu adalah 'hari keramat' di Tiongkok. Hari itu pemerintah mengumumkan: akan mem-blacklist perusahaan asing yang tidak bisa diandalkan.

Kreteria 'tidak bisa diandalkan' itu langsung menarik perhatian. Juru tafsir langsung tahu arahnya: Tiongkok akan menindak perusahaan Amerika. Sebagai balasan karena Amerika mem-blacklist perusahaan swasta Tiongkok: Huawei.

Blacklist untuk Huawei itu sangat luas: pemerintah dilarang membeli barang Huawei. Swasta dilarang bekerja sama dengan Huawei. Sekutu Amerika pun dilarang membeli peralatan Huawei.

Kriteria 'tidak bisa diandalkan' itu tentu ibarat karet gelang: bisa molor. Tepatnya, bisa diolor. Ke mana-mana. Bisa juga hanya dimengkeretkan sebatas pergelangan tangan.

Di Tiongkok yang mengumumkan kebijakan 'karet gelang' itu hanya pejabat setingkat juru bicara kementerian perdagangan. Artinya: tingkat menteri pun tidak perlu tampil. Apalagi tingkat presiden.

Biarlah di Amerika. Yang presiden sendiri, Donald Trump sendiri, yang mengumumkan hukuman pada Huawei.

Bisa seberapa molorkah karet gelang itu? Bisa molor menjangkau mana saja?

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar