JPNN.com

Kekeringan di Blitar dan Tulungagung, Ini Langkah Kementan

Kamis, 05 Desember 2019 – 14:01 WIB Kekeringan di Blitar dan Tulungagung, Ini Langkah Kementan - JPNN.com
Kementerian Pertanian (Kementan) menyiapkan strategi pengamanan produksi untuk menghadapi kekeringan. Foto: Humas Kementan

jpnn.com, BLITAR - Musim kemarau sudah berlalu, namun kekeringan masih menjadi problem serius masyarakat di wilayah Blitar dan Tulungagung, Jawa Timur yang masih kekurangan air, terutama untuk lahan pertanian mereka.

Kementerian Pertanian (Kementan) dan Pemerintah Daerah akan melakukan pemetaan dan mitigasi wilayah yang masih kekeringan.

Direktur Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementerian Pertanian (Kementan) Sarwo Edhy mengatakan, kementerian sudah membantu menyediakan infrastruktur yang diperlukan bagi daerah-daerah terdampak kekeringan dengan menyediakan paket bantuan kepada petani.

Pertama adalah pompanisasi dan pipanisasi. Bantuan tersebut digunakan untuk menarik air dari sumber-sumber yang ada, baik dari sungai maupun mata air.

Contohnya di Purwakarta, Jawa Barat. Kami sediakan pipa sepanjang 3.700 meter untuk menarik air dari sungai. Begitu juga di Indramayu, Cirebon, Brebes, dan Tegal. Intinya, daerah-daerah yang terancam kekeringan jika ada sumber airnya akan dibantu dengan pompa dan pipa.

"Ini bisa menyelamatkan lahan sawah seluas 1.500 hektar (ha) yang terancam gagal panen. Bila Blitar dan Tulungagung juga membutuhkan, silakan ajukan permintaannya," ungkap Sarwo Edhy, Rabu (4/12).

Kedua, kementan juga menyediakan pembangunan embung atau long storage. Ini program untuk kelompok tani guna menampung air di musim hujan (bank air) kemudian dialirkan ke sawah bila dibutuhkan. Ketiga, membangun sumur dangkal (sumur bor) di lahan-lahan yang mengalami kekeringan.

"Sumur bor ini dalamnya bisa mencapai 60 meter. Ini juga cukup membantu dalam mengatasi kekeringan," ungkapnya.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...