Kamis, 22 Agustus 2019 – 05:34 WIB

Komisi III Pertanyakan SP3 Kasus Gunawan Jusuf

Kamis, 20 Desember 2018 – 02:29 WIB
Komisi III Pertanyakan SP3 Kasus Gunawan Jusuf - JPNN.COM

Anggota Komisi III DPR RI Erma Suryani Ranik. Foto: Humas DPR

jpnn.com, JAKARTA - Komisi III DPR RI menanyakan keputusan Polri yang menerbitkan Surat Perintah Penghentian Penyidikan (SP3) terkait kasus dugaan penggelapan dan Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) pengusaha gula Gunawan Jusuf. SP3 yang dikeluarkan Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus Bareskrim Polri tidak tepat.

Wakil Ketua Komisi III DPR Erma Suryani Ranik mengungkapkan, kasus yang dilaporkan oleh pengusaha asal Singapura Toh Keng Siong terhadap Gunawan itu, awalnya penyidik menilai adanya dugaan tindak pidana. Namun, kini justru penyidik menerbitkan SP3 terkait perkara itu.

"Saya mendapatkan info bahwa SP3 terhadap Gunawan Jusuf sangat tidak tepat," kata Erma saat dikonfirmasi, Jakarta, Rabu (19/12).

Perkembangan kasus ini sendiri sebelum dihentikan, penyidik sempat mencari barang bukti hingga ke luar negeri. Hal tersebut dilakukan untuk memperkuat alat bukti terkait adanya dugaan tindak pidana pada perkara tersebut.

Erma menambahkan, dengan terbitnya SP3 oleh Polri yang seiring dengan pencarian barang bukti sampai ke luar negeri itu, justru membuat tanda tanya besar. Bahkan, politikus Partai Demokrat itu meyakini, perkara Gunawan sebenarnya layak untuk dilimpahkan ke Kejaksaan Agung (Kejagung).

"Info yang saya dapat kasus ini malah layak dinaikan ke Kejaksaan. ini menimbulkan tanda tanya," ujar dia.

Oleh sebab itu, Erma memastikan, Komisi III akan meminta penjelasan dari Kapolri Jenderal Tito Karnavian terkait dengan jajarannya menerbitkan SP3 kasus itu.

"Kasus ini akan jadi bagian dari hal-hal yang akan kami tanyakan pada Kapolri saat rapat kerja awal Januari 2019 usai masa reses," imbuh Erma.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar