Selasa, 12 Desember 2017 – 15:19 WIB

Krisis Garam Karena Ulah Kompeni

Selasa, 01 Agustus 2017 – 15:08 WIB
Krisis Garam Karena Ulah Kompeni - JPNN.COM

jpnn.com - JAWA pernah menjadi pengekspor garam terbesar se-Nusantara. Monopoli pemerintah kolonial terhadap produksi dan distribusi garam, mengubah peran Jawa dari semula pengekspor menjadi mengimpor garam.

Wenri Wanhar & Yudi Anugrah N 

Dahulu kala, garam Jawa dengan mutu baik dibawa dari Jaratan, Gresik, Pati, Juwana, dan tempat-tempat di sekitarnya.

Vereenigde Oostindische Compagnie (VOC) melirik. Bagi mereka, garam tak cuma asin. Namun gurih bagi kehambaran keuangan VOC.

Dalam sebuah perencanaan matang, para juru runding Kompeni berhasil menjalin kontrak dengan penguasa lokal.

Sejurus waktu, VOC pun menetapkan sistem kontingenten atau serah wajib petani garam.

Mereka memberi keleluasaan pada orang “Cina Conjock” pemilik zoutpannen atau kuali-kuali garam di sebelah barat Batavia.  

Alhasil, kaum Cina Conjock, “mendapat izin mengekspor garam secara bebas bea, asalkan dapat memenuhi keperluan Kompeni dan kaum “burgher” dengan harga 8 rial sekali muat,” sebagaimana tersua dalam Plakaatboek tahun 1648, peraturan perdana mengenai garam.

SHARES
loading...
loading...
Komentar