JPNN.com

Masyarakat Diberikan Beras Tak Layak Konsumsi, Jangan-jangan...

Sabtu, 30 Mei 2020 – 00:50 WIB Masyarakat Diberikan Beras Tak Layak Konsumsi, Jangan-jangan... - JPNN.com
Ilustrasi beras tidak layak konsumsi. Foto Yudhi/Radar Gresik

jpnn.com, BOGOR - Anggota DPRD Kabupaten Bogor Irvan Baihaqi mendapati beras dari bantuan sosial (bansos) Pemkab Bogor tak layak konsumsi.

Anggota Fraksi PKS itu awalnya mendapatkan informasi melalui media sosial. Kabarnya, masyarakat yang tinggal di Kecamatan Ciseeng mengeluhkan kualitas beras bansos Pemkab Bogor untuk masyarakat terdampak Covid-19 lantaran tidak layak dikonsumsi.

Hal itu pun membuat Irvan merasa geram. Ia bahkan langsung mendatangi rumah warga yang mendapatkan beras bantuan berkualitas tak baik itu, Rabu (27/5).

“Saya merasa ber kewajiban untuk mengklarifikasi atas informasi yang disampaikan masyarakat melalui media sosial tersebut,” ungkap wakil rakyat dari Dapil VI ini.

Pasalnya, ia juga tidak ingin setiap laporan masyarakat di media sosial menjadi bola liar karena tidak mendapatkan respons cepat dari pemerintah. Hasilnya, beras itu memang tidak layal dikonsumsi.

“Melalui cerita masyarakat yang sudah memasak beras tersebut, saya mendapatkan fakta bahwa benar beras yang diterima masyarakat tidak layak untuk dimakan. Selain cepat basi, warna nasinya juga kuning dan juga berbau,” beber anggota Komisi II ini.

Ia pun berjanji akan segera menyampaikan temuan itu kepada Bupati Bogor. Ia sampai membeli beras sampel dari empat desa di kecamatan itu.

Tentu saja, kata Irvan, temuan tersebut akan menjadi catatan serius bagi Gugus Tugas Covid-19 Kabupaten Bogor. “Jangan-jangan ini terjadi di seluruh kecamatan,” tuturnya.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
rama