JPNN.com

PARAH! Sekolah Unggulan tapi Siswa Belajar di Lapangan

Minggu, 10 Januari 2016 – 14:39 WIB PARAH! Sekolah Unggulan tapi Siswa Belajar di Lapangan - JPNN.com

SAMARINDA – SMA 10 Samarinda, Kalimantan Timur, statusnya merupakan sekolah unggulan. Tapi, proses belajar mengajar terpaksa digelar di lapangan. Pemandangan itu terlihat pada Kamis (7/1). 

Para siswa belajar di lapangan beratap tenda. Pihak sekolah mengaku tidak diberikan ruang belajar oleh Yayasan Melati yang menaungi sekolah unggulan di Benua Etam itu.

Kepala SMA 10 Samarinda Armin mengatakan, sekolahnya perlu 18 ruang belajar. Namun, saat ini hanya tersedia 14 ruangan. Empat kelas diambil Yayasan Melati.

"Empat kelas itu mau kami ambil lagi," tegas dia seperti diberitakan Prokal (Jawa Pos Group). Kekuragan ruang kelas, maka sebagian siswa harus belajar di laboratorium selama enam bulan terakhir.

"Saat ujian semester, siswa kami tak mau di laboratorium lagi. Tapi yayasan juga tak mau mengalah," beber dia. Tak kunjung mendapat ruangan, siswa diberikan tenda untuk belajar di lapangan. Tenda disiapkan hingga kapan pun. Menurut Armin, itu cara berjuang.

"Jangan malu belajar di mana pun. Ini perjuangan untuk hak siswa kami," tegas dia. Armin juga berharap pemprov bersikap tegas.  "Saya berpesan kepada anak-anak, jangan musuhi Yayasan Melati," ucap dia.

Asisten Kesra Setprov Kaltim Bere Ali berharap, kedua pihak menahan diri agar tak memanaskan masalah. "Kami minta empat kelas untuk SMA 10. Semoga ada jalan keluar di sana," harapnya. Menurut Bere, solusi permasalahan hanya menunggu proses hukum selesai. Selama masih berjalan, kedua pihak jangan saling ganggu.

Perwakilan Yayasan Melati, Abraham Ingan, mengatakan bahwa yayasan memiliki hak mengatur pengelolaan semua aset. Yayasan sudah membuat kebijakan memberikan 14 kelas.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...