JPNN.com

Penyuluh Pertanian Dampingi Petani Panen dengan Alsintan pada Masa Pandemi

Kamis, 07 Mei 2020 – 18:48 WIB
Penyuluh Pertanian Dampingi Petani Panen dengan Alsintan pada Masa Pandemi - JPNN.com
Penggunaan combine harvester untuk panen di Kecamatan Banjit, Kabupaten Way Kanan, Provinsi Lampung. Foto: BPPSDMP

jpnn.com, WAY KANAN - Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo berulang kali mengingatkan akan pentingnya sektor pertanian sebagai penyokong dalam penanggulangan pandemi Covid-19.

Menurut Mentan, ada 267 juta rakyat Indonesia yang harus terpenuhi kebutuhan pangannya secara terus-menerus. “Itu menjadi tanggung jawab kita (Kementerian Pertanian, red),” ujar Mentan dalam pesannya di berbagai kesempatan.

Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) Kementan Dedi Nurysamsi mengatakan, saat ini sektor agrikultura sedang bertransformasi dari tradisional menuju modern dan era industri 4.0. Salah satunya ciri adalah penggunaan alat dan mesin pertanian (alsintan).

“Pemanfaatan dan pengoperasionalan alsintan dalam panen padi saat ini adalah hal yang mutlak,” tegas Dedi.

Menurutnya, pandemi Covid-19 yang melanda Indonesia saat ini tidak menyurutkan perjuangan petani dalam menyediakan pangan untuk rakyat Indonesia. Sebagai contohnya adalah petani di Kecamatan Banjit, Kabupaten Way Kanan, Provinsi Lampung yang membantu penyediaan pangan melalui panen padi

Panen dilakukan petani dengan menggunakan alat mesin pertanian combine harvester yang dikelola Unit Pengelola Jasa Alsintan (UPJA) Simpang Asam Senandung Karya II. Ketua UPJA Abdul Muin mengatakan bahwa pihaknya sedang panen di Kampung Simpang Asam dengan luas sawah 50 ha yang memiliki produktivitas 8 ton/ha dalam bentuk gabah kering panen.  

“Meskipun di tengah pandemi Covid-19, kami sangat senang jika dapat membantu petani, kami mendorong petani agar senantiasa memanfaatkan ketersediaan alsintan yang telah dibantu oleh pemerintah, karena banyak manfaatnya, selain cepat juga dapat mengurangi kehilangan hasil panen atau losses,” ujarnya.

Penyuluh pertanian pendamping di wilayah Kostratani Kecamatan Banjit Miswarajayadi menambahkan bahwa dengan combine harvester, panen padi bisa dilakukan dengan waktu yang singkat. Tenaga yang dibutuhkan untuk panen pun hanya 2 orang. 

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
ara