JPNN.com

Perempuan Penjual Ayam Potong Kehilangan Uang Rp 500 Juta

Rabu, 11 September 2019 – 00:08 WIB Perempuan Penjual Ayam Potong Kehilangan Uang Rp 500 Juta - JPNN.com
Nurul Amaniah, salah seorang nasabah di BMT Amanah Ray saat dijumpai di kantor SPKT Polrestabes Medan, Selasa (10/9/2019). Foto: Antara Sumut/Nur Aprilliana Br Sitorus

jpnn.com, MEDAN - Nurul Amaniah, perempuan warga Jalan Setia Budi, Medan, Sumut, kehilangan uang sebesar Rp 500 juta. Dia terduduk lemas di kantor Sentral Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT) Polrestabes Medan, Selasa (10/9).

Sambil memegang selembar kertas, wanita paruh baya ini menuturkan bahwa uang miliknya sebesar Rp500 juta hilang, diduga dibawa kabur Direktur BMT Amanah Ray Rd.

Bicara dengan nada pelan dan mata yang menatap sayu, wanita ini bercerita bahwa dirinya sudah menabung dan deposito di BMT Amanah Ray Cabang Setia Budi sejak tahun 2004.

Sehari-hari berjualan ayam potong di salah satu pasar tradisional Kota Medan yakni Pasar Sei Kambing, Medan, Nurul menyisihkan uang jualannya untuk ditabung di BMT Amanah Ray.

"Uangnya untuk bayar sekolah anak-anak. Jadi ibu sama anak ibu nabung, kadang sehari dari anak-anak ibu lima puluh ribu atau seratus ribu sampai terkumpul lebih 500 juta," katanya, sambil sesekali menyeka keringat di wajahnya.

Ia mengaku, alasannya memilih BMT Amanah Ray karena dijanjikan keuntungan 10 persen, sehingga membuat dirinya percaya untuk menabungkan hasil jualannya.

"Kalau bank-bank lain cuma empat sampai lima persen, jadi kami percaya karena orang itu juga langsung turun ke pajak," ujarnya lirih.

Selain Nurul, puluhan nasabah bahkan juga karyawan BMT Amanah Ray mendatangi Markas Besar Kepolisian Resor Kota Besar (Mako Polrestabes) Medan.

Puluhan orang itu hendak melaporkan Direktur BMT Amanah Ray Rd yang diduga membawa kabur uang lebih dari Rp30 miliar.

Hingga sore ini, puluhan nasabah dan karyawan BMT Amanah Ray masih berada di Mako Polrestabes Medan. (Nur Aprilliana Br. Sitorus/ant/jpnn)

 

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...