Pernyataan Buwas Soal E-Warong Siluman Tuai Kritikan

Senin, 30 September 2019 – 23:55 WIB
Pernyataan Buwas Soal E-Warong Siluman Tuai Kritikan - JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Sejumlah kalangan mengkritisi pernyataan Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso yang dianggap tidak konsisten terkait program Bantuan Pangan NonTunai atau BPNT.

Saat di DPR beberapa bulan lalu, Buwas mengatakan Bulog tidak diberi peluang untuk menyalurkan beras seperti pada program Bantuan Pangan NonTunai atau BPNT sehingga terancam kolaps dan rugi besar.

Namun, kini dia menyebut banyak penyimpangan dalam pelaksanaan penyaluran BNPT. Salah satunya E-warong. Karena itulah, pernyataannya dikritisi Kemensos.

Direktorat Jenderal Penanganan Fakir Miskin Kemensos Andi Zainal Dulung mengaku tak paham dengan ucapan Buwas soal E-Warong siluman.

"Tidak ada larangan untuk itu sepanjang warung itu punya edisi dari bank. Ada izin dari bank sebagai agen, dia boleh menyalurkan bansos. Bagaimana anda bisa menyatakan siluman. Siluman itukan tidak kenal. Jadi-jadian. Lah terus edisinya dari mana? Apakah anda bisa langsung beli edisi (alat gesek kartu). Kalau siluman bisa enggak bikin edisi sendiri. Terus yang siluman yang mana. Kalau punya edisi, apa dia siluman?" kata Andi kepada wartawan, Senin (30/9).

Andi melanjutkan, mengenai 300 E-Warong tak lapor, itu ada aturan tersendiri. Menurut dia, warung harus melapor terlebih dahulu ke Bulog. Namun, kata dia, yang terjadi malah sebaliknya

"Ini satu perusahaan dengan satu kementerian. Masa dibandingkan sih. Kan beda banget," katanya.

Andi pun memohon ada kearifan melihat E-Warong. Bagi dia, warung itu merupakan program ada unsur pemberdayaan. Selama ini, lanjutnya, orang miskin terima barang tanpa terlibat apa-apa seperti penonton saja.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...