JPNN.com

Politik Identitas Sangat Berbahaya di Indonesia   

Selasa, 08 Mei 2018 – 23:09 WIB Politik Identitas Sangat Berbahaya di Indonesia    - JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA -  

jpnn.com, JAKARTA -  

Peneliti Centre for Strategic and International Studies (CSIS) J Kristiadi menilai politik identitas sangat berbahaya untuk perpolitikan di Indonesia. Sebab, kata dia, masyarakat Indonesia belum dewasa dalam memahami identitas itu dalam kepentingan berbangsa. 

"Politik identitas sangat berbahaya kalau dijadikan konsumsi politik di Indonesia," kata Kristiadi dalam Diskusi Selasa bertajuk Kohesi Sosial yang Mulai Retak di Masyarakat di Kantor DPP NasDem, Jakarta Pusat, Selasa (8/5).

Kristiadi mencontohkan kealpaan politik identitas yang terjadi di Indonesia. Antaranya aturan khusus yang mengatur kepala daerah wajib dijabat oleh putra wilayahnya. 

"Seperti di Papua, kepala daerahnya harus dari rumpun Melanesia. Kemudian DIY itu harus dari orang ketahtaan. Sekarang kita lihat apakah itu menjamin daerahnya maju," kata Kristiadi. 

Oleh karena itu, menurut dia, identitas seseorang belum tentu mengayomi masyarakat serumpunnya ketika menjabat sebagai pemimpin. Kristiadi menilai, pemimpin harus memegang teguh nilai dan moral. 

Sementara di Indonesia, kata dia, politik identitas hanya digunakan untuk memecah belah bangsa. Seperti menggunakan politik identitas untuk tidak mempercayai instansi pemerintahan yang dianggap tidak berprestasi.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...