JPNN.com

PPP Minta Jokowi Terus Bubarkan Lembaga yang Tidak Maksimal

Rabu, 22 Juli 2020 – 13:40 WIB
PPP Minta Jokowi Terus Bubarkan Lembaga yang Tidak Maksimal - JPNN.com
Ahmad Baidowi saat diskusi di Media Center DPR beberapa waktu lalu. Foto: Ricardo/JPNN

jpnn.com, JAKARTA - Sekretaris Fraksi Partai Persatuan Pembangunan (PPP) DPR Achmad Baidowi mengatakan, keputusan Presiden Jokowi membubarkan 18 lembaga patut diapresiasi sebagai wujud langkah efisiensi anggaran di tengah pandemi Covid-19.

"Sebagaimana diketahui perekonomian lesu, anggaran tersedot ke Covid-19 sehingga harus dilakukan efisiensi," kata Baidowi kepada wartawan, Rabu (22/7).

Baidowi menjelaskan bahwa yang dibubarkan itu memang mayoritas lembaga yang tidak maksimal dan tak berhubungungan langsung dengan kebutuhan rakyat.

"Dan ada yang menyebut sebagai lembaga receh. Makanya karena receh dan membebani anggaran itulah sehingga patut dibubarkan," ujar Awiek, panggilan akrabnya.

Menurut Awiek, hal ini sekaligus menunjukkan ketegasan dan keseriusan Jokowi menata lembaga yang anggarannya bersumber dari APBN.

"Kami berharap presiden Jokowi juga tidak berhenti pada 18 lembaga, tetapi juga menyasar lembaga lain yang tidak efektif yang dirasakan tidak terlalu bermanfaat bagi publik," kata Awiek.

Lebih lanjut Awiek menyarankan pegawai di 18 lembaga tersebut harus dilakukan secara proporsional.

"Dialihkan kepada instansi lain atau skema lain yang dipersiapkan secara matang oleh pemerintah," pungkasnya. (boy/jpnn)

Jangan Sampai Ketinggalan Video Pilihan Redaksi ini:

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
adek