Minggu, 18 November 2018 – 01:54 WIB

Rahmat Shah, Dengan Kocek Sendiri Bikin Museum Satwa Liar Terbesar di Asia

Rabu, 23 Maret 2011 – 08:08 WIB
Rahmat Shah, Dengan Kocek Sendiri Bikin Museum Satwa Liar Terbesar di Asia - JPNN.COM

Rahmat Syah dan koleksi satwanya. Foto : Dokumen Pribadi

Saking cintanya kepada dunia binatang, Rahmat Shah rela mengeluarkan uang hingga miliaran rupiah untuk membangun museum dan galeri satwa liar. Koleksinya pun berasal dari berbagai penjuru dunia. Hanya karena cinta dunia satwa"
 
======================
  DIAN WAHYUDI, Jakarta
======================
 
SIANG itu sejumlah pengunjung, di antaranya anak-anak, sedang sibuk memotret seekor leopard (salah satu hewan khas Benua Afrika dengan kulit seperti macan tutul) yang bertengger di sebuah batang pohon.
 
Leopard itu diletakkan sekandang dengan empat temannya: gajah, banteng hutan, badak, dan singa. Lima satwa tersebut didatangkan dari Benua Afrika.
 
Itulah koleksi di Rahmat International Wildlife Museum & Gallery. Berada di jantung Kota Medan, tepatnya di Jalan S. Parman, museum dan galeri satwa liar tersebut didirikan sejak 1999. Hingga saat ini, di museum yang didirikan di atas lahan sekitar 3.000 meter persegi tersebut sudah tersimpan lebih dari seribu spesies.
 
Jawa Pos yang berkunjung ke tempat itu pekan lalu berkesempatan menelusuri bagian per bagian koleksi museum. Jika dilakukan tanpa terburu-buru, wisata satwa awetan itu membutuhkan waktu 1,5 jam sampai 2 jam untuk bisa mengunjungi setiap bagian museum.
 
Termasuk salah satu sudut museum yang diberi title Night Safari. Di sana dihadirkan suasana kehidupan satwa liar saat malam. Yang memberikan kesan spesial, ruangan seluas sekitar 100 meter persegi tersebut dilengkapi tata suara dan cahaya yang sangat mendukung. Benar-benar mirip suasana hutan saat malam yang mencekam.
 
Membangun museum dan galeri yang masih menjadi satu-satunya di Asia itu, seperti yang bisa dinikmati sekarang, tentu tidak dengan simsalabim. Rahmat harus rela menjual kebunnya di Padang demi merealisasikan cita-cita yang sudah dipendam cukup lama itu.
 
Ayah Raline Rahmat Shah, Putri Indonesia Favorit 2008, tersebut enggan menyebutkan pasti dana yang telah dikeluarkan untuk membangun Rahmat International Wildlife Museum & Gallery itu. Pengusaha yang juga anggota DPD dari Sumut tersebut hanya mengungkapkan, kalau ditotal, setidaknya dana yang dibutuhkan mencapai miliaran rupiah.
 
"Saat nekat membangun, saya hanya berpikir bagaimana melakukan konservasi satwa sekaligus bisa memberikan wahana wisata murah dengan nilai pendidikan bagi masyarakat," ungkap Rahmat. Angka sebesar itu adalah wajar karena pengawetan satwa-satwa tersebut terbilang rumit. Biaya yang dikeluarkan pun tidak sedikit.
 
Sebagian besar proses pengawetan koleksi satwa yang dimiliki Rahmat dilakukan di Afrika Selatan atau Kanada. Biayanya Rp 3 juta hingga mencapai puluhan juta. Bergantung volume serta tingkat kerumitannya. Angka tersebut, tentu saja, belum termasuk biaya pengiriman.
 
Bukan hanya dana pembangunan yang relatif mahal, biaya operasional yang harus dikeluarkan per bulan juga lumayan besar. Pengeluaran untuk listrik saja sudah mencapai jutaan rupiah per bulan. Maklum, karena berada di dalam ruangan, puluhan bahkan ratusan AC (pendingin udara) harus terus menyala 24 jam setiap hari.
 
Belum lagi, Rahmat masih harus memberikan gaji untuk 25 karyawan yang khusus dipekerjakan di museum dan galeri tersebut. "Ya masih nombok. Bisa sampai puluhan juta lah tiap bulan," ujar pria 60 tahun tersebut.
 
Museum itu cukup ramai dikunjungi, terutama rombongan anak sekolah dan turis asing saat Sabtu dan Minggu. Tiket masuk ke museum dan galeri tersebut relatif terjangkau. Biaya yang harus dikeluarkan pengunjung dewasa adalah Rp 35 ribu, sedangkan untuk anak-anak Rp 25 ribu. "Saya tidak cari untung di sini. Kalau cari untung, tentu yang saya bangun mal," ujar Rahmat lantas tertawa.
 
Lantas, dari mana satwa-satwa tersebut dikumpulkan" Sekitar 25 persen koleksi merupakan satwa hasil buruan Rahmat di luar negeri. Tentu saja melalui jalur legal. "Sisanya dari pemberian teman atau satwa yang mati dari kebun binatang," jelasnya.
 
Di luar negeri, izin perburuan dilakukan terhadap spesies yang over-population. Itu pun untuk binatang yang sudah tua. "Tujuan saya murni konservasi. Kalau, misalnya, ada hal buruk yang membuat ada spesies yang akhirnya punah, generasi mendatang tetap bisa melihat dan mempelajarinya, meski dalam bentuk awetan," ungkapnya.
 
Atas upayanya melakukan konservasi satwa tersebut, Rahmat telah tercatat sebagai putra pertama Indonesia yang menerima International Conservation Award. Penghargaan itu diberikan lembaga internasional yang konsen terhadap kelangsungan satwa, Association of Zoo & Aquariums (AZA).
 
Kecintaan Rahmat terhadap binatang sebenarnya tampak sejak kecil. Lahir dari keluarga sederhana pasangan Hafiz H. Gulrang Shah (asal Pakistan) dan Syarifah Sobat (Medan), anak keenam di antara enam belas bersaudara itu sudah menunjukkan perbedaan dibanding saudara-saudaranya.
 
Tumbuh di sebuah desa di pinggir hutan dekat kota kecil Perdagangan, Simalungun, kesenangan Rahmat terhadap hewan langka dan berbisa telah tampak. Pernah suatu hari Rahmat kecil mendapat seekor kelabang besar yang tentu juga sangat berbisa. Warnanya merah tua.
 
Tidak hanya diajak bermain bersama, kelabang berbisa itu juga sempat dibawa ke mana-mana. Rahmat hanya memasukkannya di saku bajunya. Tapi, karena ketahuan salah seorang pembantunya yang takut, kelabang tersebut lantas dibunuh. "Saya menangis sejadi-jadinya. Berhari-hari saya masih sedih campur marah karena merasa kelabang itu hanyalah binatang lemah yang seharusnya tidak boleh dibunuh," kenangnya lantas terenyum.
 
Kecintaannya terhadap binatang itu tetap terpelihara hingga saat ini. Tidak hanya mendirikan museum, Rahmat juga memutuskan untuk mengambil alih pengelolaan Kebun Binatang Siantar yang sebelumnya dikelola pemerintah daerah setempat sejak 1 September 1996. "Alhamdulillah, dari sebelumnya terjelek, kini sudah menjadi salah satu yang terbaik di Indonesia," tegasnya.
 
Tidak hanya itu, di rumahnya di Medan, Rahmat punya kebiasaan unik. Setiap pagi, pohon-pohon di kompleks rumahnya seluas sekitar 2,5 hektare itu selalu ditempeli buah-buahan. Mulai pepaya hingga pisang.
 
Buah-buahan tersebut setidaknya dipasang di 50 titik pohon. Tak ayal, ribuan burung liar pun tiap pagi mampir. "Ternyata, memang bukan hanya kita-kita ini yang suka makan gratis, burung pun ternyata juga suka," imbuhnya latas terkekeh. (c5/kum)
SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar