JPNN.com

KPU Perketat Lembaga Survei

Rilis Quick Count 2 Jam Setelah Coblosan di Indonesia Barat Ditutup

Kamis, 09 Januari 2014 – 01:11 WIB Rilis Quick Count 2 Jam Setelah Coblosan di Indonesia Barat Ditutup - JPNN.com

JAKARTA - Komisi Pemilihan Umum (KPU) menetapkan lembaga survei yang ingin berpartisipasi menyukseskan pemilu 2014, paling lambat harus mendaftar 30 hari sebelum pemungutan suara dilaksanakan, 9 April 2014. Menurut komisioner KPU, Arief Budiman, aturan itu telah dimasukkan dalam rancangan Peraturan KPU (PKPU) tentang partisipasi masyarakat yang kini hanya tinggal menunggu pengesahan dari Kementerian Hukum dan Hak Azasi Manusia (Kemenkumham).

Dalam PKPU yang menunggu diberlakukan itu juga diatur tentang pengumuman hasil hitung cepat (quick count). "Lembaga survei juga terikat dengan ketentuan kita (KPU, red). Tidak boleh berpihak, masa tenang pemilu tidak boleh mengumumkan hasil survei. Baru boleh (diumumkan, red) dua jam setelah pemungutan suara selesai di wilayah Indonesia bagian barat," ujarnya di Jakarta, Rabu (8/1).

Aturan lain dari KPU itu juga memperketat pihak yang hendak melakukan survei. Sebab, KPU mengharuskan lembaga survei pada saat mendaftar  menyebutkan badan hukum, akta, alamat kantor, struktur pimpinan, anggaran dan metode survei yang digunakan.

Saat ditanya tentang kekhawatiran sebagian kalangan bahwa lembaga survei akan dimanfaatkan parpol tertentu, Arief mengatakan, KPU sudah mengantisipasinya. Sebab, PKPU itu juga mengharuskan lembaga survei mendapay pembiayaan dari sumber yang legal.

"Dalam Undang-Undang Nomor 8 tahun 2012, tentang pemilu, juga disebutkan lembaga survei tidak boleh berpihak dan harus sebut sumber dananya. Jadi harus legal," katanya.(gir/jpnn)

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...