Rabu, 26 Juni 2019 – 04:45 WIB

Rugikan Konsumen dan Mitra, Perang Tarif Ojol Harus Dihentikan

Rabu, 27 Februari 2019 – 23:09 WIB
Rugikan Konsumen dan Mitra, Perang Tarif Ojol Harus Dihentikan - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Perang tarif perusahaan penyedia aplikasi transportasi daring atau ojek online (Ojol) saat ini sedang memanas.

Meski dianggap hal yang lazim, banjirnya promo tarif ojol yang cendurung 'jual rugi' ini dinilai akan memberi dampak buruk pada kualitas layanan.

Sekretaris Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) Agus Suyatno mengatakan, fenomena perang tarif harus segera dihentikan demi menjaga pelayanan terhadap konsumen dan pendapatan pengemudi (driver).

"Kalau tidak disetop ini akan menjadi masalah baru. Karena ujung-ujungnya konsumen dan pengemudi juga yang dirugikan," kata Agus di Jakarta, Rabu (27/02).

Agus mengatakan, penempatan tarif sangat murah yang saat ini dilakukan perusahaan Ojol asal Malaysia, Grab, memang terlihat bisa meningkatkan jumlah permintaan.

Dampaknya adalah, perolehan upah harian pengemudi Grab seakan-akan tinggi. Padahal sebenarnya semua itu subsidi.

Dengan adanya subsidi tadi, Agus mengatakan para mitra Grab pun diyakini akan berlomba-lomba untuk meraih banyak order, dengan mengesampingkan faktor keselamatan dan kenyamanan penumpang.

Berangkat dari hal tersebut, Agus pun menyarankan manajemen Grab untuk menggunakan dana besarnya fokus meningkatkan layanan kepada konsumen itu.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar