JPNN.com

Sekolah Tanpa Gedung

Oleh: Joko Intarto

Kamis, 27 Juni 2019 – 05:38 WIB Sekolah Tanpa Gedung - JPNN.com

jpnn.com - Sekolah tanpa gedung, tanpa kurikulum, tapi punya ratusan dosen dan ribuan mahasiswa. Mungkinkah? Sangat mungkin. Ini yang menjadi obsesi baru saya dan Pak Lambang Saribuana.

Sekolah Wira yang memiliki motto “belajar bisnis cara sableng” memang tidak punya gedung dan tidak punya kurikulum. Tapi membernya sudah 1.200 dan terus bertambah. Kelasnya pun makin banyak karena muncul kelas-kelas baru setiap bulan.

Semua belajar secara online. Menggunakan teknologi video conference yang praktis dan murah meriah.

Pada Rabu (26/6) saya mendapat kesempatan memperlihatkan bagaimana sekolah itu beroperasi. Saat saya diminta mengisi seminar bisnis dan kewirausahaan di Universitas Muhammadiyah Jakarta (UMJ).

Pak Lambang saya minta mengajar dari kantornya. Di Manggarai. Saya berada di ruang seminar. Di Kampus Ciputat. Live interaktif.

BACA JUGA: Fatma Bahalwan, Woman of Action

Walau tak sampai 5 menit karena jaringan internet mengalami gangguan, demo mengajar jarak jauh itu sudah cukup memberi gambaran kepada ratusan mahasiswa dan puluhan dosen yang hadir. Termasuk Pembantu Rektor (PR) III UMJ.

Seandainya UMJ sudah memiliki sarana belajar jarak jauh, tentu Pak Ujang Uko Limar tidak perlu jauh-jauh datang ke seminar itu dari Bandung. Ia harus berangkat pukul 04:00 untuk mengejar jadwal seminar pukul 08:30.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...