JPNN.com

Semir Bikin Ban Mengilap, Tetapi Ada Efek Buruknya

Selasa, 25 Februari 2020 – 03:01 WIB Semir Bikin Ban Mengilap, Tetapi Ada Efek Buruknya - JPNN.com
Ilustrasi menyemir ban. Foto: getty image

jpnn.com, JAKARTA - Perawatan kebersihan mobil memang tidak hanya sebatas bagian bodi, tetapi juga seluruh bagian termasuk kaki-kaki.

Biasanya, setelah membersihkan seluruh bagian bodi mobil, ditutup dengan membuat ban mengilap dengan menyemirnya.

Namun, menyemir ban terlalu sering justru berpotensi menimbulkan efek buruk ke ban.

Manager Training PT Sumi Rubber Indonesia, Bambang Hermanuhadi, menyarankan kepada pengguna mobil jangan keseringan untuk melakukan semir ban pada kendaraannya. Sebab, jika keseringan maka dinding ban pelan-pelan akan terkikis dan bisa membuat ban jadi kering.

"Jangan keseringan memakai semir ban kalau bisa. Biarkan secara alami saja soalnya, kandungan semir ban itu mengandung kimia yang bisa membuat kualitas pada ban menurun, sehingga bisa terjadi retak-retak pada dinding ban," ungkap Bambang beberapa waktu.

Bambang menjelaskan, jika ban sudah retak-retak maka potensi ban bocor lebih besar.

"Kalau kami menganjurkan jangan semir ban usai dicuci, atau dalam kondisi apa pun," jelasnya.

Sebagai ganti semir ban, Bambang menganjurkan agar disikat menggunakan sabun colek. Meski hasilnya tak sebagus semir ban, tetapi membuat ban lebih awet. (mg9/jpnn)

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...