JPNN.com

Soal Polemik Papua, Amien Rais Mendoakan Pemerintahan Joko Widodo

Selasa, 03 September 2019 – 16:17 WIB
Soal Polemik Papua, Amien Rais Mendoakan Pemerintahan Joko Widodo - JPNN.com
Amien Rais saat berbicara dalam seminar bertema Menyoal Rencana Pemindahan Ibu Kota Negara di Kompleks Parlemen, Jakarta, Selasa (3/9). Foto: M Fathra Nazrul Islam/JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Mantan Ketua MPR Prof Amien Rais sempat menyinggung soal Papua dan Papua Barat dalam seminar bertajuk "Menyoal Rencana Pemindahan Ibu Kota Negara" di Kompleks Parlemen, Jakarta, Selasa (3/9).

Menurut Amien, persoalan di Papua sebenarnya dikelilingi dan didukung oleh tekanan dipmolasi internasional. Sayangnya, rezim melihatnya seolah tidak terjadi apa-apa.

BACA JUGA: Istri Kabur Sehari setelah Nikah, Khoirul Anwar Nekat Ajak Siswi SMP Ngamar, Sudah 10 Kali

"Jadi lihat ya, ini Papua sesungguhnya kita sudah surrounded and supported by diplomatic international pressure, tetapi sepertinya enggak ada apa-apa. Malah ada petinggi, saya lupa namanya, (bilang) kalau enggak ada gejolak, bukan Papua dong, enggak apa-apa gejolak. Ini kan menghina," kata Amien.

"Saya tidak tau, rezim ini apa bisa bertahan? Saya akan meramal enteng-entengan. Sebuah rezim kalau sampai ke titik jenuh, ajal, pasti juga akan ajal. Sepertinya loh. Sepertinya ini tidak begitu lama lagi. Kecuali kalau cepat berbenah diri," lanjut Amien disambut tepuk tangan peserta seminar.

Tokoh 75 tahun itu kemudian mengatakan bahwa di Papua itu ada tokoh berpengaruh namanya Filep Karma, lulusan Fisipol Universitas Sebelas Maret. Pemilik nama lengkap Filep Jacob Samuel Karma itu menikah dengan perempuan Jawa dan memiliki dua orang anak.

"Ini sekarang pengaruhnya luar biasa, seperti tidak terdeteksi. Dia dikatakan seperti Mandela-nya Papua. Seperti Mahatma Gandhi Papua. Martin Luther King Papua, karena powernya sangat besar. Dia mengatakan pokoknya kami merdeka titik, tetapi nonviolence," jelas Amien.

Untuk itu, deklarator Partai Amanat Nasional (PAN) itu dalam waktu dekat berencana mengadakan sebuah forum membahas soal Papua. Sebab, dia tidak ingin Bumi Cendrawasih lepas dari Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
budi