JPNN.com

Ssst, Uang Korupsi CSRT Diduga Mengalir ke Dua Perusahaan Ini

Rabu, 14 April 2021 – 22:13 WIB
Ssst, Uang Korupsi CSRT Diduga Mengalir ke Dua Perusahaan Ini - JPNN.com
Jubir KPK Ali Fikri. Foto: Ricardo

jpnn.com, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) telah memeriksa tersangka Kepala Badan Informasi dan Geospasial (BIG) 2014-2016 Priyadi Kardono (PK) pada Rabu (14/4).

Priyadi diperiksa sebagai saksi kasus dugaan korupsi pengadaan Citra Satelit Resolusi Tinggi (CSRT) pada BIG bekerja sama dengan Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) pada 2015.

Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri mengatakan, Priyadi diperiksa sebagai saksi untuk tersangka lainnya, Kepala Pusat Pemanfaatan Teknologi Dirgantara LAPAN 2013-2015 Muchamad Muchlis (MUM).

"Tersangka PK diperiksa sebagai saksi," kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangan yang diterima, Rabu.

Melalui Priyadi, penyidik KPK ingin mendalami pengetahuannya terkait proses kerja sama antara BIG dengan LAPAN pada 2015.

Selain itu, penyidik juga menyelisik dugaan penerimaan sejumlah uang oleh Muchlis dan pihak lainnya di PT Ametis Indogeo Prakarsa (AIP) dan PT Bhumi Prasaja (BP).

"Dugaan adanya penerimaan sejumlah uang oleh tersangka dan pihak-pihak lainnya dari PT AIP dan PT BP," ucap Fikri.

KPK telah menetapkan Kepala BIG 2014-2016 Priyadi Kardono, Kepala Pusat Pemanfaatan Teknologi Dirgantara LAPAN 2013-2015 Muchamad Muchlis, dan Komisaris Utama PT Ametis Indogeo Prakarsa (AIP) Lissa Rukmi Utari sebagai tersangka dalam kasus tersebut.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...