Kamis, 23 Mei 2019 – 18:46 WIB

Stafsus Ahok Dicegah ke Luar Negeri

Kamis, 07 April 2016 – 17:50 WIB
Stafsus Ahok Dicegah ke Luar Negeri - JPNN.COM

Penyidik KPK. Foto: Sumut Pos/dok.JPNN

JAKARTA -- Kasus suap raperda reklamasi pantai utara Jakarta terus berkembang. Pendalaman masih terus dilakukan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Bahkan, penyidik kembali melakukan pencegahan kepada dua orang yang diduga mengetahui kasus ini.

Kepala Bagian Pemberitaan dan Publikasi KPK Priharsa Nugraha mengatakan, KPK sudah mengirimkan surat permintaan cegah ke Direktorat Jenderal Imigrasi Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia untuk dua orang dari kalangan swasta.

Dia menjelaskan, keduanya adalah Sunny Tanuwidjaja staf khusus Gubernur DKI Jakarta dan Richard Halim Kusuma Direktur PT Agung Sedayu Grup. "Permintaan cegah ini disampaikan per 6 April 2016," tegas Priharsa di markas KPK, Kamis (7/3).

Pencegahan dilakukan untuk enam bulan ke depan. Selama enam bulan ke depan, keduanya tak boleh meninggalkan tanah air.

Hanya saja Priharsa tak menjelaskan lebih rinci alasan pencegahan itu. Menurut dia, sudah pasti keterangan keduanya dibutuhkan.

Yang jelas, kata Priharsa, mereka dicegah agar sewaktu-waktu keterangannya dibutuhkan penyidik, tidak sedang berada di luar negeri.

"Kita belum tahu seberapa penting keterangannya sampai benar-benar didengarkan keterangannya nanti oleh penyidik," ujar Priharsa. (boy/jpnn)

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar