JPNN.com

Sulit Ajak Dokter Sosialisaskan Jamu

Sabtu, 04 September 2010 – 07:16 WIB Sulit Ajak Dokter Sosialisaskan Jamu - JPNN.com
JAKARTA - Kementerian Kesehatan (kemenkes) tidak serius merealisasikan pengobatan tradisional dengan menggunakan jamu. Meski sudah tujuh tahun program pengobatan tersebut dicanangkan, belum bisa meyakinkan masyarakan dan dokter untuk menggunakannya sebagai pengobatan.

"Masih belum banyak dokter yang mau menawarkan pengobatan jamu kepada masyarakat," ujar Kepala Balitbang Kemenkes  Agus Purwadianto di Jakarta, kemarin.

 Menurut Agus, terbatasnya dokter dan Rumah Sakit yang merealisasikan pengobatan jamu belum mampu meyakinkan konsumsi untuk mengkonsumsi jamu sebagai pengobatan tradisional. "Persepsi masyarakat termasuk dokter masih meragukan pengobatan dengan jamu," tuturnya.

Kata Agus, kebanyakan dokter tidak menawarkan pengobatan dalam bentuk jamu. Disamping itu ada beberapa dokter yang sudah menawarkan jamu, tapi tidak disambut positif oleh masyarakat. "Ujung-ujungnya mereka tetap memilih obat dibanding jamu," katanya.

Untuk itu, lanjut dia, tahun depan Kemenkes akan menambah anggaran khusus pengelolaan jamu tradisional. Mulai dari sertifikasi, penelitian, distribusi, hingga sosialisasi terhadap masyarakat.

Tidak tangung-tanggung, kata Agus, tahun depan Kemenkes akan mengalokasikan anggaran sebesar Rp 100 miliar dari APBN 2011. Sementara tahun ini anggaran untuk peningkatan jamu hanya diberikan Rp 5 miliar. "Tahun depan memang kami usulkan agar lebih banyak dilakukan penelitian dan sosialisasi," tambahnya.

Agus mengaku, lambatnya realisasi penggunaan jamu sebagai obat tradisional itu juga akibat belum adanya standarisasi penyediaan bahan baku. Misalnya untuk penanaman, pemanenan, dan pengelolaan pascapanen dari tanaman obat. "Kami juga belum memiliki metodologi riset obat tradisional," ucapnya.

Pengobatan tradisional jamu baru dilakukan pada 12 RS di Indonesia. Diantaranya RS Persahabatan Jakarta, RS Dharmais Jakarta, RS dr. Soetomo Surabaya, RS Sanglah Bali, dan RS Sardjito Yogyakarta. Dari 110 jenis tanaman obat yang digunakan untuk penelitian, lima diantaranya baru dibuat secara resmi dalam bentu fitofarmaka atau bentuk obat tradisional dari bahan alami yang sudah beredar resmi di masyarakat. "Juga sudah bisa dikonsumsi dalam bentuk obat. Tapi bentuk jamu belum ada yang dijual resmi," tambah Agus.

Kata dia, lebih dari sepuluh macam jamu saat ini sedang dalam proses registrasi di Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM). JIka proses tersebut selesai dipastikan jamu-jamu itu sudah bisa dikonsumsi masyarakat luas.

Meski begitu, Agus menjekaskan, penjualan jamu dan fitofarmaka telah diatur oleh kemenkes. Yakni boleh diperjualbelikan melalui apotik namun tidak boleh dijual melalui multi level marketing (MLM). "Dan dokter bisa menuliskan obat dan jamu dalam resepnya pada pasien," tegas pria berkacamata itu.

Deputi Bidang Pengawasan Obat Tradisional, Kosmetik, dan Produk Komplemen BPOM Ruslan Aspan menambahkan, sudah ada 36 produk obat herbal berstandar yang sudah bisa dibeli oleh masyarakat. Ruslan menjelaskan, obat herbal berstandar itu sudah mendapat sertifikat resmi dari BPOM. Dan sudah memiliki standar obat-obatan sesuai dengan ketentuan. "Obat herbal berstandar ini juga bisa digunakan Dokter untuk mengobati pasien," jelasnya. (nuq)

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...