Rabu, 24 Juli 2019 – 00:45 WIB

Telkom University Siapkan 2 Fakultas dan 17 Prodi Baru, Bangun TULT

Kamis, 20 Juni 2019 – 13:39 WIB
Telkom University Siapkan 2 Fakultas dan 17 Prodi Baru, Bangun TULT - JPNN.COM

jpnn.com, BANDUNG - Telkom University sedang menyiapkan dua fakultas baru dan 17 program studi (Prodi) baru. Saat ini Telkom University sudah punya tujuh fakultas dan 32 prodi.

Selama ini Telkom University memang dikenal sebagai salah satu perguruan tinggi yang terus berperan aktif dalam pengembangan sektor pendidikan di Indonesia.

Yayasan Pendidikan Telkom (YPT) akan membangun fasilitas gedung perkuliahan baru yakni Telkom University Landmark Tower (TULT) di Kawasan Pendidikan Telkom Bandung yang memiliki luas 50 Ha.

Ketua Yayasan Pendidikan Telkom (YPT) Dwi S Purnomo mengungkapkan Keberadaaan TULT, selain untuk melengkapi sarana dan prasarana yang ada di Telkom University, juga merupakan wujud dari PT Telkom hadir untuk negeri melalui dunia Pendidikan.

“Gedung ini akan dibangun 19 lantai dan menjadi gedung perkuliahan tertinggi di wilayah Jawa Barat serta merupakan smart building dan mengusung konsep go green. Nantinya akan digunakan untuk proses belajar mengajar, di dalamnya terdiri dari 178 ruang kelas, ruang kesehatan, ruang dosen, ruang serbaguna, ruang rapat/sidang, mushola, laboratorium serta Research Center,” Ucap Dwi saat peletakan batu pertama di Bandung, Jawa Barat, Rabu (19/6).

Dwi menambahkan, rencananya pembangunan TULT ini ditargetkan akan rampung di awal 2021 dan berharap semua fasilitas yang disediakan di TULT bisa menunjang kegiatan akademik dan penelitian di kampus Telkom University nantinya.

BACA JUGA: Nilai UN Minimal Rata – rata 9,5 Boleh Daftar PPDB 2019 Jalur Prestasi

“Kami dari yayasan sangat mendukung rencana strategis Telkom University di tahun 2023 guna menjadi Research & Entrepreneurial University pada tahun 2023, dan fasilitas gedung ini adalah salah satu penunjangnya. Riset dan inovasi menjadi indikator utama, Telkom University harus memulai peran sebagai Entrepreneurial University pada tahun 2023,” ucapnya.

Dwi menjelaskan arah pengembangan Telkom University mengacu kepada pergeseran ekspektasi masyarakat terhadap perguruan tinggi yaitu dari agen pendidikan, agen penelitian dan pengembangan, agen transfer budaya dan teknologi, pada akhirnya diharapkan menjadi agen pengembangan ekonomi.

Oleh karena itu dari sisi kemampuan melakukan penelitian, perguruan tinggi diharapkan mampu menjadi teaching university, research university, dan juga entrepreneurial university.

Merujuk pada konsep Penta Helix, Dwi mengatakan, konsep tersebut ideal dan sangat menjanjikan untuk menyambut era Knowledge Society serta berkompetisi dalam Knowledge Based Economy. Melihat dari trend dan perkembangan Pendidikan Tinggi secara global maka terdapat sebuah utopia mengenai sebuah bentuk Pendidikan Tinggi yang disebut dengan “Entrepreneurial University”.

“Untuk meningkatkan keragaman dari bidang keilmuan lulusan yang dihasilkan, Telkom University perlu membuka prodi-prodi baru lagi di masa lima tahun mendatang, sesuai dengan rencana YPT untuk mengembangkan prodi yang mendukung perkembangan Industrial Revolution 4.0. Di samping prodi di bidang kedokteran dan pariwisata," jelasnya.

Selain itu YPT juga juga telah merencanakan pengembangan fakultas-fakultas baru untuk Universitas Telkom dalam kurun waktu 2019 – 2038. Rencana pengembangan fakultas dan program studi ini berdasarkan kajian lembaga-lembaga riset di Indonesia, tentang tren perkembangan industri yang ada di Indonesia.

“Sesuai rencana dari Yayasan dalam lima tahun ke depan Telkom University akan menembangkan 2 fakultas baru yakni Fakultas Health & Medicine dan Fakultas terkait dengan Tourism, Transportation & Hospitality Industry dimana akan ada 4 Prodi dari masing-masing fakultas tersebut,” pungkas Dwi. (esy/jpnn)

 

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar