JPNN.com

Teror Bom pada Pimpinan KPK, Keamanan Harus Ditingkatkan

Rabu, 09 Januari 2019 – 14:15 WIB Teror Bom pada Pimpinan KPK, Keamanan Harus Ditingkatkan - JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Peristiwa teror bom yang terjadi di rumah pimpinan KPK Agus Rahardjo di Bekasi, Jawa Barat (Jabar), dan Laode M Syarif di Kalibata, Jakarta Selatan (Jaksel), menjadi atensi Komisi III Dewan Perwakilan Rakyat (DPR).

Arsul Sani, anggota Komisi III DPR yang membidangi hukum dan keamanan, mengatakan peristiwa ini harus menjadi perhatian semua pihak.

“Saya kira siang ini kami juga akan menjadwalkan rapat. Ini akan menjadi atensi kami,” kata Arsul di gedung DPR, Senayan, Jakarta, Rabu (9/1).

Arsul meminta Polri meningkatkan pengamanan. Apalagi, ujar dia, Polri pada 2019 ini mendapatkan tambahan anggaran terkait pengamanan dalam rangka pemilihan umum (pemilu).

“Ini juga jadi bagian yang harus ditingkatkan pengamanannya,” ujar Arsul.

Dia akan meminta tidak hanya sebatas pada pimpinan lembaga-lembaga negara saja, tapi siapa pun orang yang vokal harus diberikan pengamanan juga.

Arsul tidak ingin menyimpulkan bahwa teror bom itu merupakan bentuk ancaman terhadap upaya pemberantasan korupsi.

Dia mengajak untuk menunggu terlebih dahulu hasil penyelidikan yang dilakukan Polri. “Saya kira tunggu dululah apa hasil penyelidikan Polri soal itu. Berbagai kemungkinan itu kan banyak,” ungkap Arsul. (boy/jpnn)

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...