Rabu, 26 Juni 2019 – 01:33 WIB

Trump Sesumbar Tak Bisa Dimakzulkan

Rabu, 24 April 2019 – 13:27 WIB
Trump Sesumbar Tak Bisa Dimakzulkan - JPNN.COM

jpnn.com, WASHINGTON - Donald Trump tak ada habisnya membicarakan laporan Jaksa Khusus Robert Muller. Sang Presiden merasa bahwa rencana pemakzulan oleh Partai Demokrat setelah muncul laporan penyelidikan kolusi AS-Rusia sudah keterlaluan.

''Hanya kejahatan dan penyelewengan serius yang bisa membuat presiden dilengserkan. Saya tidak melakukan tindak kriminal. Jadi, Anda tidak bisa memakzulkan saya.'' Kalimat itu meluncur tegas dari Donald Trump lewat akun Twitter-nya. Penuh percaya diri.

Ditanya media saat perayaan Paskah di Gedung Putih, Trump terus berkoar. Dia tidak mengkhawatirkan ancaman pelengseran. Menurut dia, isu kolusi dengan Rusia sudah berakhir setelah kantor Mueller ditutup. Jadi, yang dilakukan Demokrat tinggal mencari-cari kambing hitam.

Memang, laporan yang dirilis Kamis pekan lalu itu menyebutkan bahwa tuduhan kolusi tidak terbukti. Rusia memang melakukan intervensi dengan meretas akun e-mail Hillary Clinton. Namun, tim kampanye Trump tidak terbukti bersekongkol dengan Kremlin dalam aksi tersebut.

''Yang melakukan tindakan kriminal itu Demokrat. Bukan Presiden (Partai) Republik ini,'' ujarTrump.

BACA JUGA: Terungkap, Donald Trump 10 Kali Berusaha Halangi Penyelidikan Jaksa

Mueller juga tidak mendakwa Trump dalam kasus menghalangi penyelidikan. Namun, bukan berarti Trump tidak berusaha menjegal langkah Mueller. Sebaliknya, Trump berkali-kali berusaha mengakhiri penyelidikan terhadap tim kampanyenya.

''Hampir semua upayanya gagal. Itu karena orang-orang di sekitarnya menolak perintah dan permintaannya,'' ungkap Mueller dalam laporan tertulis tersebut.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar