JPNN.com

Tsani: Pansel Belum Maksimal Menyerap Aspirasi soal Capim KPK

Senin, 02 September 2019 – 19:33 WIB
Tsani: Pansel Belum Maksimal Menyerap Aspirasi soal Capim KPK - JPNN.com
Ilustrasi KPK. Foto: Ricardo/JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Penasihat Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Mohammad Tsani menganggap panitia seleksi kurang sensitif dengan aspirasi masyarakat termasuk dari lembaganya, dalam menyaring calon pimpinan atau capim KPK.

Misalnya, kata dia, saat ada orang yang berbicara tidak benar di depan pansel dan ada buktinya di KPK, Tsani menanyakan apakah orang semacam itu layak diteruskan ke DPR. Sayang, Tsani tidak menyebut secara identitas orang yang dimaksud.

"Jadi, di sinilah kenegarawanan presiden ditunggu masyarakat dan tidak didikte semata oleh masukan dari pansel yang belum maksimal menyerap aspirasi masyarakat, misal dengan tidak hadir ke KPK untuk memeriksa bukti-bukti yang terkait," kata dia saat dihubungi, Senin (2/9).

Meski demikian, Tsani menilai tanggung jawab sepuluh nama calon pimpinan KPK saat ini sudah berada di tangan Presiden Joko Widodo.

BACA JUGA: Ini Nama 10 Capim KPK Pilihan Pansel

Menurutnya saat ini panitia seleksi sudah bekerja dan menunjukan hasil kerjanya dengan mengumumkan sepuluh nama yang lolos ke tahapan uji kelayakan dan kepatutan (fit and proper test). "Pansel sudah selesai bekerja. Mereka sudah menunjukkan siapa mereka dengan hasil pekerjaannya dan harus kami catat dan hargai," kata Tsani.

Sebelumnya, Panitia Seleksi Calon Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi telah menyetorkan sepuluh nama kandidat pimpinan lembaga antirasuah yang lolos kepada Presiden Jokowi.

Nama-nama itu diserahkan Ketua Pansel Yenti Ganarsih dkk dalam pertemuan dengan presiden ketujuh RI itu di Istana Merdeka, Jakarta pada Senin (2/9) sore. (tan/jpnn)

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
adek