JPNN.com

Waduh, Perusahaan Vaksin Amerika Sukses Bikin PM Italia Murka

Minggu, 24 Januari 2021 – 23:54 WIB
Waduh, Perusahaan Vaksin Amerika Sukses Bikin PM Italia Murka - JPNN.com

jpnn.com, ROMA - Perdana Menteri Italia Giuseppe Conte, Sabtu (23/1), mengkritik keras beberapa perusahaan farmasi yang mengurangi kuota pengiriman vaksin COVID-19.

Ia memperingatkan bahwa berkurangnya jatah vaksin berpotensi melanggar kontrak pembelian vaksin COVID-19.

Menurut seorang pejabat senior, Italia terpaksa menyusun kembali program vaksinasinya jika ada masalah persediaan.

Pejabat tersebut menerangkan bahwa pemerintah harus memangkas kuota vaksinasi hariannya sampai lebih dari dua pertiga dari jumlah yang telah direncanakan.

Pfizer Inc, perusahaan farmasi asal Amerika Serikat, minggu lalu mengatakan pengiriman vaksin COVID-19 ke beberapa negara Eropa akan terhambat karena ada perubahan lokasi produksi vaksin. 

Seorang pejabat senior Pemerintah Italia pada Jumat (22/1) menyampaikan bahwa AstraZeneca Plc telah memberi informasi ke Uni Eropa (EU) soal akan ada pengurangan jatah vaksin ke EU sampa 60 persen karena ada masalah produksi.

"Ini tidak dapat diterima," kata Conte sebagaimana dikutip dari unggahannya di media sosial Facebook.

"Rencana vaksinasi kami telah disesuaikan dengan kontrak pembelian yang disepakati oleh perusahaan-perusahaan farmasi dan Komisi Eropa," kata Conte.

Sumber Antara

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...