Rabu, 21 Agustus 2019 – 12:32 WIB

Wali Kota Tangerang Kesal, Warga jadi Korban

Minggu, 14 Juli 2019 – 01:00 WIB
Wali Kota Tangerang Kesal, Warga jadi Korban - JPNN.COM

jpnn.com, TANGERANG - Ancaman Wali Kota Tangerang Arief R Wismansyah, yang akan menghentikan pelayanan terhadap warga yang bermukim di area lahan milik kementerian hukum dan HAM (Kemenkumham), dinilai menyalahi wewenang.

Langkah yang dilakukan itu juga seolah-olah melakukan perlawanan terhadap pemerintah pusat.

Pengamat Kebijakan Publik, Trubus Rahadiansyah menilai upaya yang dilakukan Wali Kota Arief terkesan melakukan perlawanan.

Terutama terkait ancaman yang dikeluarkan melalui surat nomor 593/2341-Bag.Hukum/2019. Surat itu dianggap malah meruncing masalah.

"Hanya karena masalah ini, malah warga yang dikorbankan. Ini seharusnya tidak boleh terjadi," katanya.

BACA JUGA : Ibu dan Putranya Lakukan Perbuatan Terlarang

Trubus mengatakan hanya karena Kemenkumham yang belum memberikan lahannya untuk dijadikan fasilitas umum (fasum), masyarakat yang kena imbasnya.

Artinya, Wali Kota Tangerang seperti memanfaatkan warga sebagai pelindung dalam rangka melakukan perlawanan ke pemerintah pusat dalam hal ini Kemenkumham.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar