Senin, 20 Oktober 2014 | 15:07:13
Home / Nasional / Menhan Puji Kapal Perang Buatan Batam

Senin, 28 Februari 2011 , 04:04:00

BERITA TERKAIT

BATAM - Produksi Kapal Cepat Rudal (KCR) hasil karya putra-putri Indonesia di Batam mendapat sambutan luar biasa dari Menteri Pertahanan (Menhan) Purnomo Yusgiantoro. Menhan berjanji akan terus membangun kapal-kapal perang seperti KRI Clurit yang 100 persen pembuatannya di lakukan di PT Palindo Marine Industries, Tanjunguncang, Batam

Menurut Menhan, suksesnya produksi kapal perang berkecepatan 30 knot yang dilengkapi dengan sistem persenjataan modern seperti Sensor Weapon Control (Sewaco), Meriam caliber 30 MM 6 laras sebagai Close in Weapon System (CIWS), serta peluru kendali itu adalah bukti bahwa sistem pertahanan nasional bisa membangun seperti KCR tersebut.

Dikutip Batam Pos (JPNN Group), Minggu (27/2), Purnomo mengatakan, kapal dengan panjang 44 meter berbahan aluminium itu sangat cocok untuk kegiatan patroli maupun penyerangan di perairan kawasan Indonesia bagian barat (armabar). Pasalnya kata mantan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) itu, laut di wilayah barat Indonesia termasuk laut yang tidak terlalu dalam dan sangat cocok untuk dilintasi kapal perang berukuran sedang yang saat ini tengah diproduksi di dalam negeri.

"Laut-laut di kawasan barat memang cocok untuk kapal-kapal seperti KRI Clurit. Asalkan bisa untuk patroli dan bisa juga untuk melakukan suatu penyerangan," ujar Purnomo Yusgiantoro disela-sela kunjungannya bersama Panglima Armabar Laksamana Muda Hari Bowo di PT Palindo Marine Industries, Tanjunguncang.

Dikatakannya, pemerintah akan terus membangun kapal-kapal perang seukuran KRI Clurit buatan Batam tersebut secara mandiri tanpa harus membelinya dari negara lain. Menhan mengaku sangat kagum dengan hasil karya putra putri bangsa sendiri yang telah menunjukan dedikasi, loyalitas dan nasionalismenya untuk merancang serta membangun kapal perang yang bisa mengangkut dan menembakan rudak sejauh 120 kilometer itu.

Panglima Armabar Laksamana Muda Hari Bowo menambahkan, kapal perang yang akan dilengkapi 1 unit meriam 6 barel caliber 30 MM, meriam anjungan 2 unit caliber 20 MM dan peluru kendali 2 set Rudal C-705 itu akan dilakukan uji penerimaan laut (sea acceptance test) dan uji penerimaan pelabuhan (harbour acceptance test) pada tanggal 25 Maret nanti.

DIberitakan Batam Pos sebelumnya, kapal perang dengan kecepatan hingga 30 knot ini dibangun di Batam sekitar satu tahun lalu dan sukses diluncurkan di perusahaan pembuatnya, yakni PT Palindo Marine Industries, Tanjunguncang, awal Februari lalu.

Kapal Cepat Rudal terbuat dari baja khusus High Tensils Steel pada bagian hulunya (lambung). Sementara untuk bagian atasnya, kapal ini menggunakan aluminium Alloy yang memiliki stabilitas dan kecepatan yang tinggi jika berlayar.(spt)
Tulis Komentar
Nama
Email
Komentar