Senin, 22 Juli 2019 – 09:01 WIB

Antre Tunggu Pengukuran Jarak Rumah ke Sekolah, Bu Nurafni Hampir Pingsan

Kamis, 27 Juni 2019 – 05:52 WIB
Antre Tunggu Pengukuran Jarak Rumah ke Sekolah, Bu Nurafni Hampir Pingsan  - JPNN.COM

jpnn.com, TARAKAN - Sejumlah orangtua calon siswa rela antre berjam – jam untuk mendaftarkan anak mereka pada PPDB tingkat SMA di Kota Tarakan, Kaltara. Antrean masih terjadi pada hari kedua pendaftaran (25/6).

Tidak sedikit orangtua yang berdesak-desakan hanya untuk mendapatkan nomor antre pendaftaran dan beberapa juga mengeluhkan tahapan pendaftaran yang cukup menyulitkan.

Orang ua calon peserta didik, Juliani (43) mengungkapkan panitia PPDB sangat tidak siap dalam melaksanakan pendaftaran. Terbukti, kurangnya jumlah panitia, menjadi penyebab calon pendaftar harus berdesak-desakan.

Padahal, ia sengaja datang ke sekolah di pagi hari dengan maksud agar tidak berdesakan dalam mengantre. Namun tetap saja, banyaknya pendaftar membuat ia harus merasakan sengitnya perjuangan mencari nomor antrean.

"Saya tinggal di kelurahan RT 53 Kelurahan Karang Anyar. Jaraknya dari rumah ke sini 2 kilo lebih. Padahal sudah sengaja datang jam enam untuk menghindari desak-desakan, akhirnya merasakan juga," tuturnya.

BACA JUGA: Bunda Kaget Anaknya Gagal PPDB, Kalah Bersaing dengan Calon Siswa Nilai Rendah

Senada dengan Nurafni (39), salah seorang warga Kelurahan Sebengkok Tiram mengaku hampir pingsan karena terlalu lama berdiri.

Menurutnya, mestinya sistem penyerahan berkas hanya melalui satu tahap saja sehingga, pendaftar tidak perlu berdiri untuk menunggu hasil perhitungan jarak antara rumah ke sekolah.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar