JPNN.com

Belum Ada Kepastian Corona Mereda, Pilkada Sebaiknya Digelar Tahun Depan

Senin, 18 Mei 2020 – 17:59 WIB Belum Ada Kepastian Corona Mereda, Pilkada Sebaiknya Digelar Tahun Depan - JPNN.com
Komarudin Watubun. Foto: Dok Pri

jpnn.com, JAKARTA - KPU berencana memulai tahapan Pilkada pada 6 Juni 2020, di tengah situasi pandemi Covid-19 yang belum mereda. Anggota Komisi II DPR Komaruddin Watubun mengatakan idealnya pilkada serentak digelar tahun depan saja.

"Karena problem dasar sampai hari ini pemerintah tidak punya data referensi memastikan puncak pandemi turun, bahkan juga tingkat dunia," kata Komarudin kepada wartawan, Senin (18/5).

Menurut dia, sekalipun pelaksanaan pilkada digelar dengan mengikuti protokol kesehatan, potensi penyebaran virus corona tetap tinggi. Sebab, tingkat kedisiplinan masyarakat masih rendah. Dia mencontohkan sekarang saja ada larangan mudik banyak yang nekat lewat jalan tikus.

"Jadi tingkat kedisiplinan kita masih rendah bila dipaksakan pilada digelar tahun ini," ujar politikus PDI Perjuangan itu.

Menurutnya, bila ada yang menolak pilkada tahun ini, jangan saling curiga satu sama lain hanya untuk mempertahankan kekuasaan. Sebab, ujar dia, hal ini jelas merupakan persoalan kepedulian dampak dan rusiko jika dilaksanakan saat penyebaran pandemi masih tinggi.

Ia juga mengapresiasi sikap sejumlah calon kepala daerah yang berencana mundur karena pilkada digelar Desember. "Kalau mereka punya hitung-hitungan mundur karena kepentingan rakyat patut diangkat jempol, mereka memperjuangkan hal-hal yang subtansi dan rasional," pungkasnya.

Ketua Komite I DPD Agustin Teras Narang, Minggu (17/5), mengatakan rencana KPU melanjutkan tahapan pilkada Juni 2020 terlampau berani.

Senator dari Kalimantan Tengah (Kalteng) itu menegaskan keputusan bersama antara pemerintah, DPR, dan KPU, itu akan memicu penyebaran corona, terutama provinsi, kabupaten/kota, yang akan menggelar pilkada.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
adil