BNPT Berencana Pulangkan Anak WNI Eks ISIS, Ferdinand Ingatkan Boy Rafli

BNPT Berencana Pulangkan Anak WNI Eks ISIS, Ferdinand Ingatkan Boy Rafli
Ilustrasi - Ketua Yayasan Keadilan Masyarakat Ferdinand Hutahaean. Foto: Ricardo/jpnn.com

jpnn.com, JAKARTA - Ketua Yayasan Keadilan Masyarakat Ferdinand Hutahaean angkat suara menyoroti rencana Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) memulangkan anak warga negara Indonesia (WNI) eks kombatan Negara Islamic State of Iraq and Syria (ISIS), kembali Tanah Air.

Ferdinand mengingatkan Kepala BNPT Komjen Pol Boy Rafli Amar untuk membatalkan rencana tersebut.

"Pak Boy Rafli, sebaiknya ide ini dibatalkan," ujar Ferdinand dalam keterangannya, Jumat (17/9).

Mantan politikus Partai Demokrat ini kemudian membeberkan alasan untuk memperkuat pernyataannya.

Ferdinand menilai pekerjaan di dalam negeri masih sangat banyak, mengingat radikalisme dan terorisme terus tumbuh.

"Karena di negeri kita (Indonesia) saat ini radikalisme dan terorisme terus tumbuh," ucapnya.

Ferdinand mengingatkan, pihak kepolisian khususnya Detasemen Khusus 88 Antiteror hampir setiap hari melakukan penangkapan terduga teroris.

"Jadi, untuk apa menambah beban radikalisme dengan membawa mereka kembali? Tidak perlu," katanya.

Ferdinand berencana memulangkan anak WNI eks ISIS, Ferdinand mengingatkan Boy Rafli begini