JPNN.com

Direktur CISS: Ilmu Intelijen Sangat Penting untuk Mahasiswa

Minggu, 05 Agustus 2018 – 00:15 WIB
Direktur CISS: Ilmu Intelijen Sangat Penting untuk Mahasiswa - JPNN.com

jpnn.com, BANYUWANGI - Direktur Eksekutif Center of Intelligence and Strategic Studies (CISS) Ngasiman Djoyonegoro mengatakan, ilmu intelijen sangat penting bagi mahasiswa untuk mendeteksi gerakan radikalisme.

"Mahasiswa harus jadi bagian dan berada di garda terdepan dalam menangkal gerakan radikalisme," kata Ngasiman saat mengisi materi dalam

Kolokium Radikalisme & Pelatihan Kader Lanjut (PKD) Pengurus Cabang PMII Banyuwangi di Balai Pelatihan Kerja, Muncar, Banyuwangi, Jawa Timur, Sabtu (4/8).

Acara itu diikuti oleh 35 perserta kader PMII se-Jawa Timur dan Bali. Selain Ngasiman, hadir pula Gubernur Terpilih Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa

Pria yang karib disapa Simon itu menambahkan, ilmu intelijen juga berguna untuk mendeteksi sekaligus mengantisipasi hoaks.

Selain itu, ilmu intelijen juga bisa digunakan oleh mahasiswa untuk menangkal politik SARA menjelang Pemilu Legislatif dan Pemilu Presiden 2019.

"Pada tahun politik seperti sekarang, mahasiswa juga punya tugas untuk menangkal politik SARA. Tentu ilmu intelijen menemukan relevansinya di sini," tambah mantan aktivis PMII Cabang Ciputat itu.

Simon juga berharap mahasiswa sebagai agen perubahan sosial menjadi peneduh suasana, bukan malah menciptakan kegaduhan.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
ragil